Thursday, December 9, 2010

JAUHNYA AKU

Mendung berlalu menyimpang seri
mengajak aku menyapa hari
mengupah masa mengimbau sepi
menatah nilam dilubuk hati

Rupanya jauh aku
terbiar menyendiri di muka mimpi
mengelamun diulik memori
terpukau layu terpinggir realiti
memapah sisa lestari
mengusung diri
kerana jauhnya aku
diulik mimpi

Apakah akan mampu aku langkahi
sisa-sisa mimpi lalu
reja-reja memori
ditabir kanvas misteri
aduh, mengapa aku jauh sekali
dari muka dunia realiti
Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

MENYIMPUL SENYUM

Aku yang tersipu di birai tabir
aku yang tertipu di muka pintu
aku yang terkedu menyapa waktu

Dalam kesyahduan aku melangkah
dalam kepiluan aku menadah
dalam keharuan aku bermadah

Kepahitan lalu telah melekat dikalbu
kehitaman itu membayangi mindaku
kepekatan kelabu menghantui jiwaku
kegagalan lalu menoda mimpiku

Apakah aku sedia mengusung malu
adakah aku sudi memimpin rindu
wajarkah aku membelai sayu
bila pula aku akan menyimpul senyum

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Friday, December 3, 2010

MENGGAMIT AZAM

Keperhatinan itu menggamit azamku
kepayahan terdahulu menggamit aku
kesukaran kini menggamit azamku lagi
kepatuhan lalu memang menggamit aku
Kesyukuran ini menggamit azamku

Azamku kini menggamit usiaku
azamku kini menggamit keringatku
azamku kini menggamit masa terluangku
azamku kini manggamit azam-azamku berlalu

Muharam datang dahulu Disember ini
keazaman menggamit memori lalu
keazaman lalu menggamit azam baru
keazaman kini mengumpul salasilah keazaman itu
bersama Januari yang setia menunggu

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Monday, November 15, 2010

PESTA SUDU

Tang, ting, tung, teng, ...
sudu berpesta
tang, ting, tung, teng, ...
sudu bersenda
tang, ting, tung, teng, ...
sudu bernada.

Kuah menjeleng,
kuah meleceh,
kuah menegur
"Kenapa lebih sudu dari kuah?"
kuah menyindir
"Kalau dah sudu, sudu sajalah."
kuah memerli
"Tak sedar diri, dia tu sudu."

Tang, ting, tung, teng,
sudu terus berpesta
sudu tak hairan sangat dengan kuah
sudu tak kesah pun dengan herdikan kuah
tak ada kuah, sudu tetap sudu.

Kalau tak ada sudu,
kuah berlambak, berlambak-lambak
mungkin, ... basi
bukan macam sudu yang pasti
tetap sudu.

Kuah bukan raja, bukan lagi kalau maharaja
kuah adalah kuah
mungkin kuah kari, pedas
mungkin kuah kicap, hitam, agak masin
mungkin kuah air, tawar
mungkin kuah sup, panas cair, sejuk beku
mungkin kuah apa saja, apa sajalah.

Namun,
kuah kena kompromi
kuah kena toleransi
kuah kena harmoni
kuah kena simpati
kuah kena ada budi
kuah mesti ada hati
kuah pasti dihargai.

Sebelum kuah berlabuh ke longkang
sebelum kuah terus dibuang
sebelum kuah tak dihirup orang
sebelum kuah muak dipandang
Sebelum periuk, mangkuk, pinggan melayang
kuah kena sedar diri
kuah mesti kadar kediri
kuah perlu terbuka hati
mendengar rintihan sudu
yang kemuk,
yang patah,
yang sumbing,
yang sompek,
yang bengkok,
yang penyek.

Tang, ting, tung, teng,
sudu akan terus berpesta
sudu akan terus bermadah
selagi belum habis makan
selagi belum selesai temasya.

Yang pasti setelah dibasuh,
sudu tersenyum, bersih, berseri
menunggu bila akan berbicara lagi
menanti isu semasa tentang kuah bestari
apakah kuah masih tak sedar diri?
atau telah mula menyendiri?
atau kuah memang iri hati?

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid
(buat kuah budiman) 15 November 2010

Friday, November 5, 2010

DIAM

Dalam desiran dingin bayu
igauan diulik memori dulu
angan mengimbau cerita lalu
mengikis bicara sepi sang perindu

Dakapan mimpi diiring melodi
impian celaru memimpin diri
antah hampa santapan hati
menghiris luka dambaran sepi

Degupan jantung menjamah minda
insaf akan dosa-dosa kelmarin
ampun dipohon sentiasa
maaf dipinta selalu

Dalam diam
menadah tangan
menghitung apakah salah aku?

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

Friday, October 8, 2010

MENCARI KASIH DI HUJUNG SYAWAL

Syawal mula langkah berlalu
menapak pantas dan terus pergi
meninggal serdak-serdak raya
mencubit kulapuk-kulapuk di balik upih penganan
manalah tahu masih ada cinta Syawal membelai masa
menempel diri mencuri hari
walau di hujung Syawal ini
namun masihku cari kekasih hati
Ramadhan yang telah lama pergi.

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

Saturday, October 2, 2010

AISYAH

Nur 'Aisyah Zahraa
anak kecil dan selalu menangis
anak kecil di kelas pendidikan khas
anak kecil selalu cemas
anak kecil warisku

Lahirmu hypotonea
hanya "abah" dan "abah" kata-kata mu
kau tidak boleh berbicara sehingga kini
walau usiamu menjangkau sedekad
namun tiada nada bermakna kau tuturkan untukku

Nur 'Aisyah Zahraa
secerah namamu Nur
sesuci namamu 'Aisyah
seharum namamu Zahraa
apakah kau akan sezuhud namaku Zahid
Nur 'Aisyah Zahraa Zahid

Nukulan Muhammad Zahidil Zahid




EMPAT PULUH EMPAT

30 September 2010
empat puluh empat tahun sudah usiaku
hitungan usia yang mengingat akan tuanya aku
bilangan masa yang tak terkira sejak aku mengenali dunia
kiraan detik berlalu akan mencukupkan umurku di alam fana
kerana hidup dan matiku siapa yang tahu

30 September 2010
diiring senyuman dan gurau senda
diucap panjang umur, murah rezeki dan selamat sejahtera
dibicarakan akan usiaku yang masih bertenaga
diperkatakan jasa-jasa dan kenangan muda
aku berterima kasih atas usiaku ini

30 September 2010
Alhamdulillah
InsyaAllah
aku tetap aku
aku masih seperti dulu
cuma wajahku sahaja mungkin berubah
uban telah mula menjurai di kepala
rabunku pula menambah kuasa kanta
gigi banyak yang tidak boleh diguna
kerana kusedar aku bukan kembali muda
kerana kuyakini aku semakin tua
pada usia empat puluh empat

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid


Saturday, September 4, 2010

SEPTEMBER

Seri sinar September menyelak tabir hidup
mendetik masa lahir menapak dewasa
mengetuk pintu hati membilang usia
mengingatkan akan uban di kepala
aku sudah tua.

Ramadhan kian menghujung
Syawal menanti di muka masa
September baru berlabuh
senyum bertasbih menatap wajah
aku semakin tua.

Anak-anak sudah dara dan teruna
dada ilmu menampi taburan jasa
menadah redha seorang bapa
menatang telahan remajanya mereka
sedarlah aku berusia tua.

September ini menguji
September ini menggamit
September ini mengimbau
September ini mengharap
Mimpi seorang tua.

Nukilan:
Muhammad Zahidil Zahid

Wednesday, August 11, 2010

IMPIANA


Di jendela Impiana
aku memfokus imej fajar
aku menyaksi kebesaran Ilahi
aku mengintai tabir pagi

Bayu berpuput lembut
tapi cuma aku di jendela itu
apakah subuh tidak terjaga
apakah malam masih ada
biar benar
kerana mentari menyeringai
kerana unggas riuh mencari rezeki
kerana nelayan telah bangun lebih awal lagi

Impiana
kau ketuklah pintu-pintu hati mereka

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid


MERDEKA

Julangan tangan keramat dengan laungan "MERDEKA"

Menggenggam erat kemerdekaan di bumi bertuah ini
Erti kesejahteraan dari kongkongan penjajahan
Redha akan pencapaian tapi terus gigih berjuang
Dendam kesumat ditelan pembangunan, keamanan dan kekayaan
Erat perpaduan segenap lapisan rakyat bersepakat maju
Kemerdekaan ini amat bernilai biar nyawa taruhannya
Akal dan minda ditajam tanda Malaysia bijaksana

MERDEKA!

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

GAZA

Gaza
engkau disirami kasturi
titisan darah dan nanah
anak peribumi dan insan simpati

Gaza
engkau ditaburi kemboja
berbekal nyawa dan keringat yang ada
biar peluru dan bedil merobek dada

Gaza
engkau direnjis mawar
berperisai iman dan takwa
melempar ketulan batu menuntut bela

Gaza
aku tahu bayumu debu-debu kering
bergaul tulang dan daging garing
membuak hanyir darah dan nanah perwira
mengumpul masa dan menanti ketika
melonjak semangat watan
mengembling putera puterimu bersatu
di bawah panji-panji Gaza.

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

Thursday, July 1, 2010

GARAP

Mekar kuntuman senyuman pagi
menyeringai lembut sinar mentari
berpuput bayu menyergah seri
mengalun dendang irama mimpi
gah sungguh putera puteri
gerak tangkas menyusun tari
tempo dipatuh susuran melodi
seni kata diakur untuk menyanyi

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Wednesday, June 23, 2010

MALAM DI BATU HITAM

Malam di Batu Hitam
malamnya seperti malam-malam yang lalu
malamnya dihiasi kupu-kupu
malamnya ditari kumbang bisu

Malam di Batu Hitam
bertudung dan pasti berbaju
berpimpin disiram warna kelabu
terpelosok sepi menghias nafsu
berbual dengan bisikan bayu

Malam di Batu Hitam
hendak kutegur siapalah aku
hendak dibiar bukannya kayu
hendak disepak bukannya lembu
kerana kutahu kalian insan berilmu
namun dungu ditusuk cinta
walaupun hanya sekadar si kera

Malam di Batu Hitam
jiwa dan raga mendidih menagih mesra
biar bergelomang curahan dosa
biar bermandi noda dan nista
biar diseranah tidak tertanggung maruah
namun kerana namanya cinta

Malam di Batu Hitam
apakah khabar menanti berita
anak dibuang bukan terbuang
apakah manusia kini raksasa
nyawa mainan insan hina

Malam di Batu Hitam
melekatkan bintik-bintik hitam
di malam yang kelam di batu-batu hitam

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Teman

Teman
sudikah kiranya
kau mendengar bicaraku
bicara sepi seorang perindu
bicara hati gamitan kalbu
bicara cerita lalu
bicara senada
bicara-bicaraku

Teman
apakah aku kau kenali lagi
apakah aku hanya cebisan memori
apakah aku begitu sayu di sanubari

Teman
gamitlah aku sebagai kawanmu

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Wednesday, June 9, 2010

Kubertemumu

Kubertemumu
di pinggir pekan muda
di lembah Gunung Ledang
tatkala petang menjelang
dan hari semakin senja

Kubertemumu
mengimbau cerita lama
sewaktu kau, aku, dia dan mereka bersama
sewaktu hanya tawa mesra
sewaktu baru meningkat dewasa

Kubertemumu
bertanya khabar berita
siapa yang masih ada
siapa meninggalkan kita selamanya
siapa telah berjaya
siapa sukar dicerita kisah mereka

Kubertemumu
hanya seketika
cuma secangkir kopi garam
pengubat jangan jalanku lena
namun aku bangga
kau, aku dan dia senyum ceria
persinggahanku tidak sia-sia
kerana aku bertemu kamu.

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid
(Buat Din dan Ana di Tangkak Johor)

Wednesday, May 26, 2010

TEGUR

Sapa
siapa
aku disapa siapa
aku menyapa siapa
siapa dia menyapa aku
aku dan dia bersapa-siapa

Sapaan itu
sapaan mengimbau
sapaan itu menggamit cerita lalu
sapaan itu mengulit memori pembuka suara
sapaan itu memanggil aku berbicara
sapaan itu membawaku menerobos nostalgia

Aku tersenyum dengan sapaan itu
terima kasih kerana menyapa
terima kasih sesiapa itu
terima kasih siapa
kerana aku
ditegur
sapa

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

Wednesday, May 19, 2010

Dalam

Kucurah segala keinginan
kukutip segala keikhlasan
kutabur segala kemahuan
kutebar segala kehendak

Namun aku masih sepi
sayu ditelan mimpi
sendu diulik mentari
berbalam di dalam kelam

Tusukan semalam sungguh berbisa
firasat hatiku tidak terlena
di pinggiran danau aku menjelma
mengusung nota-nota nista
menjulang noda-noda masa
mengiringi deruan bayu timur selatan
menjenguk kalimah-kalimah azimat
dan bertanya
aku di dalam apa?

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Aku tidak seperti dahulu

Apakah erti jika usahaku dibazirkan mereka
apakah segalanya tidak bermakna kini
apakah aku tidak seperti dahulu lagi
atau aku bukan aku lagi

Dahulu aku disanjung
dahulu aku dijunjung
dahulu aku dicari

Mungkin itu dahulu
hari ini bukan dahulu lagi
aku sudah tua
tidak bermaya
idea kolot saja yang mungkin mampu kutitipkan
manakan sama dengan realiti dunia fana ini
zaman teknologi dan informasi

Mungkin pada mereka aku cuma penghabis masa
mungkin aku cuma seteru meniti usia
mungkin aku hanya menanti redha
mungkin aku dipinggir tanpa sedar
mungkin kini bukan tika aku pula
mungkin juga aku tidak seperti dahulu.

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Kucari

Kucari
dibelekan gerobok lama
terkebil-kebil menatap kitab
terkial-kial mencari makna
terpinga-pinga mengapai realiti
tersedu di bibir rehal
termenggu tanpa sepi

Aku terus mencari
makna kerjaku ini
maksud gerak hatiku ini
erti perilakuku yang entah apa ini

tapi sehingga kini masih kucari

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Kawanku

Kawanku
Kawan-kawanku
kau guru di sekolah itu
kau berbakti tanpa jemu
kau rela dirimu dibelengu

Kawanku
guru-guru itu
mengatur hari-hari mendatang
menyusun masa akan datang
memimpin generasi bakal matang

Kawanku
bergurukah kita lagi
meningkatkan mutu ilmu
menjamin anak didik terpapar pendidikannya
menitik keringat bangga mendidik bangsa

Kawanku
yang masih bergelar guru
selamat hari guru
biar siapa kita
biar di mana
biarkan
kita hamba
kepada Maha Esa
kita pemimpin kepada semua
kita pelahir nusa gah di persada dunia
walaupun kita hanya seorang guru biasa

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Wednesday, March 10, 2010

TUNAAKSARA

Bercerita tentang hari berlalu
mengikir batu-batu jalanan menjadi pengasah akal
memalu cemeti ilmu membongkar minda
memaku jiwa-jiwa kelu mengangguk mahu
mengutip kata-kata imlak seorang guru
mengukir impak di dada buku

Namun tunaaksara batu penghalang
bukannya dungu menghambat selera membaca
tapi tunaaksara

Tunaaksara
keliru dalam faham
mengeja dalam usia mendewasa
bukan tak tahu tapi sukar mengenal
kekadang alfa di cadar remaja
mengheret kekalutan keluarga
mengatakan gen-gen itu puncanya
tunaaksara buta huruf maknanya

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

Tuesday, March 2, 2010

JASAMU JAKSA

Di pinggiran Tanah Rancangan FELDA
berbicara sendiri seorang guru tua
melihat anak-anak didiknya menjadi dewasa
mengimbau wajah-wajah keanakan di kala muda
mengira detik-detik mendatang bersama usia
mengumpul segala kudrat sebelum ajal menjelma.

Di sekolah yang tersergam itu
dulunya hanya bagaikan bangsal usang
tapi kini laksana universiti di desa
anak-anak bergembira mengatur citra
ceria, mesra, senyum, tawa tanpa tangis gulana.

Jasa-jasa yang ditabur
bercambah menjanjikan syurga-syurga
air mata menitis di kedutan pipi guru tua
"Alhamdullah, ada anak didikku berjaya."

Namun mengapa
ada yang tersungkur mengusung dosa
mengheret diri ke neraca hina
membuai kalbu cerita nista dan adu domba
mengurung diri di pasungan penjara.

Adakah jasa-jasa guru itu penuh bangga
mengiring alfa, lalai dan leka
yang berjaya tidak sebanyak mana
tapi
kegagalan menghambat ribuan anak muda.

Guru tua terus mengelamun menghitung usia
apakah gagal atau berjasa taruhan jiwa
kerana
jasamu satu jaksa sahaja.

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

KE MANA PERGINYA MENTARI?

Kekalutan memanggil sepi
kecelaruan mengimbau sunyi
kekecohan mengeloi sayu
kealfaan menduga aku

Dalam diam aku terpinga-pinga
mencari sudut-sudut bicara
meniti waktu membisu
mengacah masa berlalu

Ke mana perginya mentari
apakah hari ini masih semalam
atau esok telah menjelang datang
meratah hari-hari kini
membiarkan aku sepi berdiri sendiri
menghitung dan menjumlah hari demi hari

Bulan turut senyap ditelan mimpi
mengaku akan mentari sembunyi
di juraian aurora hamparan janji
menggamit suram-suram sinar mentari
di sebalik kepanasan globalisasi
tatkala ditanya, ke manakah perginya mentari?

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

Friday, February 5, 2010

Membisu

Terpinga-pinga di nada minda

tertanya-tanya di bibir citra

tersipu-sipu di birai ceria

tersedan-sendu di kalam bicara.


Diakah yang menongkat cokma

diakah yang bermadah darma

diakah bercelana perca

diakah yang penimbang neraca.


Disanggah dihunus senjata

dilawan dihamun didera

dilihat dipapar derita

dibiar dipinggir sengketa.


Apakah membisu satu pilihan

atau meratah harapan dan fikiran

lantas berbicara dusta dan nista

menanti kiamat yang belum tiba.


Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

Monday, January 18, 2010

Laranya aku

Di kejauhan ini
aku dihambat libur semalam
menitis sutradara cinta
mengikis sari kata nista
menghurai juraian citra.

Di kesepian ini
kutitip cerita lalu
kukutip memori pilu
kukarang bait-bait baru.

Di keheningan ini
terbisik dosa lalu
tergamit sisa-sisa luka
terguris hati ceria.

Aku termenggu menilai erti usia
aku tawa dalam sendu
aku tangis dalam suka.

Ya, Allah
ampunkanlah segala dosa-dosaku
berkatilah segala amalanku
limpahilah aku dengan rahmat dan hidayah-Mu.

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

Friday, January 8, 2010

Datang Lagi

Embun menitis ke dinihari
Jalak menyapa menjelang fajar
Unggas menyayap mengintai seri
Aku menguap memula pagi

Datang lagi tahun ini
datang lagi Januari
datang lagi

Aku kini menjinjing kembali buku-buku
kerana aku seorang guru

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid