Thursday, December 18, 2008

Semalam

Semalam
aku pulang dari perantauan
meneguk sejuk udara kampung
melahap rindu dakapan ibu

Semalam
aku tinggalkan sejarah suka di rantauan
aku titip bersama setitis harapan
menatap wajah ibu
ubat segala cinta

Semalam
aku berlinang air mata
mengharap penuh pasti
ibuku tetap menanti

Semalam
aku anakmu
pulang untuk berbakti
memulih kembali keringat jasamu
membimbing aku hingga kini

Hari ini
aku akui
ibuku dewi penyeri
ibuku serikandi pertiwi
ibuku harta abadi
ibuku insan kukasihi.

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

AKU TIDAK SANGGUP LAGI

Kalau hanya anak-anak kayu
kalau sekadar butiran batu
kalau lumut yang lembut memaku
kalau unggas bertenggek tersipu;
aku pasti tersergam indah
biar beribu tahun lagi.

Kalau pendakap aku masih bernyawa
akar berbanir yang bertunjang
berselirat menjaga bagaikan jala
batu pengimbang masih di situ;
aku pasti belum runtuh
aku pasti belum roboh.

Tatkala aku leka menilai usia;
Jentolak berupaya mendaki tebing
mengikis gondol kekuatanku dan benting
kononnya teknologi menghalalkan segala
katanya manusia raja di dunia.

Aku tak sanggup lagi
memikul beban simen dan besi
mendukung jentera
memamah cerucuk-cerucuk baji;
apatah lagi jasad manusia
bersama cita-cita dan kumbahannya.

Aku tak pernah berjanji
menjaga nyawa dan harta;
biar pakar bumi angkuh berkata pasti
namun bukan aku yang telah berjanji
kerana aku tak sanggup lagi.

Walau dititis embun pagi
walau dipuput bayu sepi
walau hanya bulan menyinari
walau dijijak kaki bayi;
aku tak sanggup lagi
menanggung semua ini
menatang beban hebat begini
lantas aku terpaksa
meragut nyawa
meranap harta
meratah segala
namun salahkah aku
seandainya manusia belum sedar?

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid
Thursday, 11 December, 2008
12:44:30 PM

Soal Jawab Sang Petala Bumi

Bukankah gunung dan bukit
adalah paksi kesejahteraan kau
namun kenapa aku, kau tarah?

Bukankah belantara dan rimba
adalah jiwa raga keharmonian dunia
kenapa aku, kau ratah?

Berapa dalamkah petala bumi ini
akan kau kobek dan robek
mengaut segala isi buana
untuk kekayaan dunia
kesenangan tidak selama mana?

Bila runtuh sana-sini
alam semula jadi adalah mangsa!

Bila bah menenggelami delta jayamu
kau kumpul fakta penyebab bahana!

Bukankah kau telah mengganggu aku
Sang Petala Bumi
tempatmu terpaku
mengukir mahligai
menabur impi palsu?

Ataukah kau sangka aku
menagih janji dan dendam
menghimpun kurban darat lautan
bersemadi di dadaku
sebagai satu hukum alam?

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID
Thursday, 11 December, 2008
12:16:58 PM

Aku Masih Terlantar

Terjaga aku dari lena yang panjang
memimpin aku dari lubuk kealfaan
mengajak aku menari di ufuk kesedaran
membelai aku dari mimpi kepalsuan

Aku menyusuri liku-liku mimpi lalu
aku menggapai impian kalbu
aku menerjah kejatian diriku
aku mengelui kesejahteraan menghampiriku

Kelam hari lalu bersinar jingga
memapar deretan duka wajah murka
berkerdipan sang kejora nan pudar
menangkis ulik igauan serupa

Apakah aku masih terlena
atau aku kian alfa
tatkala duniaku berputar
aku masih terlantar

Thursday, 11 December, 2008
11:44:21 AM

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid