Tuesday, December 30, 2014

KULIHAT BANJIR INI


Hujan tak berhenti
Air pasang merapati
Alur dan tebing dilimpahi
Mengarus deras menerpa dataran
Naik dan terus meninggi

Hutan dulunya tadahan hujan
Menyerap lebihan air
Mengikat tebing agar tidak runtuh
Tapi mata tertutup
Hati telah terpaut
Harta penyebab leka dan alfa
Balak, teroka dan terus teroka
Sungai-sungai tidak mampu menampung
Banjirpun bertemu
Mengangkut beribu cerita
            Mengheret beribu benda
Menghebah beribu berita
Walau telah mewar-war beribu nasihat
Walau dapat menjana beribu derma

Namun berduka
Terperangkap
Kelaparan
Kesejukan
Kerisauan
Kesedihan
Kebimbangan
Tetapi entah mengapa ada yang mengambil kesempatan
Menyebar cerita palsu
Menghebah fitnah bertalu
Memperlekeh khidmat bantu

Di mana keinsanan
Di mana kemanusiaan
Dalam sukar dia menyukarkan
Dalam sedih dia menyedihkan
Dalam duka dia ketawa

Menghulur tangan sepatutnya
Menyelongkar harta mangsa tergamaknya
Membantu meringan beban selayaknya
Merampas sejahtera jiwa sengsara dilakukannya

Ke mana hilangnya jiwa bernafas insan
Mengapa menyerlah nafsu serakah
Ingatlah kita hanya hamba
Mengumpullah pahala sebanyak mungkin
Mengikislah dosa sehabis boleh
Kita akan ke tanah kubur bersemadi
Ingatlah mati
Tidak tahukah negara kita dilanda bencana
Keranaku lihat banyak cerita dalam banjir ini

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid

Wednesday, December 24, 2014

AIR NAIK?

Kelam berbaur suram
gerimis berselang hujan
titis-titisan menitis lalu mengalir
mencurah-curah dan kemudian reda

Cerah hanya seketika
bersama dinginnya tengah hari
tanpa birunya langit
tanpa riuh unggas
tanpa bingit deruman jentera
gerimis berselang hujan kembali

Bukannya aku anak sungai
tak kisah pasal air melimpah
tak kisah pasal sudah bah

Dulu, tatkala cuti Disember mengumpul keluarga
meratah apa yang ada
mengisi kebiasaan tengkujuh
rebus ubi kayu
ikan masin
pulut
tapi kini
segalanya berharga
anak-anak bekerja di luar desa
tinggal aku dan isteri berdua
bercerita citra suka dan duka masa bersama
hendak merebus ubi, sudah tidak berselera
makan pun memilih
nanti kembung
bertambah sakit
susah bicara

Hujung tahun lalu
rumahku digenangi paras lutut
apakah kini air akan naik lagi
hanya Allah yang tahu
air naik?

Monday, December 22, 2014

ANAK-ANAKKU

Anak-anakku
jodoh pertemuan
tersurat sudah

17 Ogos 2014
tercatat sejarah dalam perjalanan hidupku
sebagai seorang ayah
anak keduaku, dilamar


13 Disember 2014
sejarah terus tercatat
anak terunaku pula melamar gadis pilihannya



20 Disember 2014
sungguh bersejarah hidupku ini
anak sulungku dilamar


Alhamdulillah
aku senyum melihat anak-anakku
akukan seorang ayah