Wednesday, December 9, 2015

BARA MASIH ADA

Titisan tinta merubah warna bicara
biru bukan bererti biru
hitam tidak bermaksud hitam
warna berbicara tentang rasa dan duga

Kelam kelmarin memekat kini
pudar seketika tapi terhembur jelingan cerca
watak-watak keramat membisu tidak terbela
sesal mendukung biawak hidup tiada makna
melepas anjing tersepit tidak berguna

Benarkanlah air dicincang tidak akan putus
carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum jua
walau sekadar melepas batok di tangga
menyepak tin kosong gamaknya
menanglah sorak, kampunglah tergadai

Cerita itu memang berwarna
berkembang mekar namun tidak pernah harum
ceria mula tapi membusuk kemudiannya
mengheret segala isi perut yang serabut
membongkar sumpah seranah
mempamer agungnya seorang dia
dan sesedar aku, aku siapa
parut berbekas cuma tapi luka masih terasa
kerana bara masih ada

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Sunday, October 25, 2015

AKU SEORANG GURU (2)

Aku seorang guru
namun aku tahu siapa kau
kerana tanpa jasa si pendeta
tiada raja bijak di singgahsana
tiada menteri membangun negara
tiada usahawan hitungan berjuta

walau kau seorang jurutera berjaya
walau kau seorang laksamana satu armada
walau kau seorang doktor penyelamat nyawa
walau kau seorang pencari rotan di hutan rimba
walau kau penjual nasi lemak di kaki lima
apatah lagi hanya seorang pelajar istimewa
aku pernah mengajarmu menyayangi harta
aku pernah mengingatkanmu mengasihi manusia
aku pernah memberitahumu hargailah guru berjasa

Waktu kecilmu dahulu
kau bertatih jatuh bangun
kau mula mengenal aksara
A, B, C, 1, 2, 3, dan Alif, Ba, Ta
takkan kau lupa siapa mereka
kau takkan boleh terus membaca
apatah lagi menulis, mengira
tanpa hadirnya seorang guru mendayung di belantara
tanpa jasa seorang guru tua yang dahulunya muda
tanpa keringat guru yang tidak mengenal erti masa

Aku tahu guru kini bukan guru-guru yang lalu
PhD, Master dan Ijazah Sarjana Muda milik mereka
cuma guru kaka meneruskan usia sebelum pencen menjelma
Maktab Perguruan mengganti Pusat Latihan
kini semuanya Institusi Pendidikan Perguruan
ada juga lulusan luar negara dengan pelbagai jurusan
jadi aku bangga merupakan seorang guru sebuah negara

Sesungguhnya bukan harta menjadi taruhan
tetapi ilmu dan masa depan merupakan harapan
inikan negara kita tempat kami menabur jasa
namun aku sangat kecewa
ada insan mendabik dada
memperlekeh para guru
mempersenda ilmu seadanya
tanpa memahami jiwa dan budi seorang cikgu
kerana aku seorang guru.

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Thursday, October 22, 2015

JEREBU DATANG LAGI

Sehingga ke hari ini
Negaraku kelabu
Langit bukan lagi biru
Awan tak seputih dahulu
Berdebu dek jerebu

Puncanya semua tahu
Negara jiranku sudah tidak mampu
Membendung asap dari bencana
Dek tangan-tangan manusia
Mengimpi cara mudah untuk berjaya
Mengumpul harta
Meratah belantara
Mengganti baja

Sekolah diarah bercuti
Murid belajar kendiri
Cikgu termenggu sendiri
Bila kertas ujian hendak diuji
Bila markah hendak diisi
Bila hadiah hendak diberi
Kan cuti penggal tak lama lagi

Ibu bapa mengeluh anaknya cuti
Siapa nak jaga nanti
Kami nak cari rezeki
Anak yang kecil di nuseri
Anak yang besar ikut kami
Ini tak boleh jadi

Aku dengar kata pemimpin bestari
Kita tidak boleh terus menuding jari
Bangkitlah bersama menabur bakti
Menghulur bantu menangani isu ini.

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Monday, September 7, 2015

HADAPI UJIAN ITU

Tahun keenam kini
sudah besar dan pandai
cara berfikirmu juga berbeza
bukan hingusan lagi
tapi melangkah remaja

Sejak darjah satu
kau mengenali guru
aku mengenalimu
segan dan pemalu
periang senyum tersipu

Kini kau hadapi ujian itu
penentu masa depanmu
sekolah mana bakal kau meneruskan ilmu

Dengan iringan doa ibu, bapa dan guru
kau mungkin melakar sesuatu
mengubah cerita lama menjanjikan bicara baru

Kita tidak akan tahu sesuatu yang bakal berlaku
hadapilah ujian itu
UPSR ujian buatmu

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Untuk calon UPSR 2015 SK Bandar Pusat

Monday, August 31, 2015

JANGAN MAIN

Balik
angkat kain di ampaian
sudah hampir senja
mandi cepat
tutup pintu tingkap
lepas solat pergi mengaji

Apakah pesan datuk masih terngiang
adakah nenek masih berpesan kini
atau anak-anak terus bermain
walau senja berlabuh Isyak menyinggah
anak-anak masih dengan agenda sendiri
di kaki lima pasar raya
di pasar malam bantu berniaga
atau di mana sahaja dan buat apa
tapi mengapa begitu jadinya
apakah ini kehidupan moden
tanpa menggusar dosa
dikejar, dikejar terus dikejar
kerana kata mereka inilah hambatan dunia

Hidupkan lawannya mati
tembolok perlu diisi
pelbagai benda perlu dibeli
maka duit wajar dicari
cari dan cari
kerana waktu ini sihat
seketika nanti belum ketahui
tentu tidak waras berdiam diri
menanti-nanti sampainya rezeki

Tapi mengapa tidak solat
mengapa tidak mengaji
mengapa anak terbiar
membuat mereka menjamah liar
apakah pasti akan hidup 1000 tahun lagi
mengusung usia menebus dosa

Jangan main
negara kita negara merdeka
di mata dunia kita sama
namun kita ada acuannya
bukan bebas menggila
memberontak tak kira masa
membangkang semua yang ada
memaki hamun semua tak kena
bahkan acuan dicipta diperlekehkan sentiasa

Apa dah jadi bangsaku kini
tersalah cetak atau terlebih pateri
mengigau di siang hari
berlagak bagai harimau
namun nafas harap simpati

Jangan main
apatah lagi bermain api
salah cakap padah menanti
menabur fitnah menempah sengsara
kerana kitakan tahu
syurga neraka memang pasti
namun mengapa terus menabur benih benci
walau bercambah tidak sepasti
tapi peritnya menusuk diri
membakar pemuda
membara serikandi

Jangan main
walau sekadar berdemonstrasi

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID
31 Ogos 2015 #sehatisejiwa

Wednesday, August 26, 2015

TERLARATKAH AKU

Usiaku menjangkau setengah abad
walau punya kerja
walau ada harta
walau isteri bersama
namun aku dah tua
pelbagai sakit sudah dirasa
bermacam ubat pembuka selera

Usiaku menjangkau setengah abad
aku tetap seperti aku yang dahulu
walau apa mereka kata aku tetap aku
pagi ke sekolah sebagai guru
anak murid panggilku, cikgu
namun aku sudah tidak mampu
menggaul dasar yang kian berubah
mengikut arus yang pasti tidak mudah
memikul tanggungjawab dan juga amanah

Usiaku menjangkau setengah abad
sudah bisa menimang cucu
sudah lama aku bermenantu
bilakan pencen aku dah tahu
namun  aku masih seorang guru
ke sekolah seperti selalu
tanpa sangsi dan rasa jemu
menghadap murid dan juga buku
mencurah ilham, keringat dan ilmu
walau rasanya, bagaikan aku guru tak laku

Usiaku menjangkau setengah abad
suatu ketika dahulu aku perasan hebat
setiausaha belia dan ketua pemuda
ramai pemimpin aku dekat
mencurah bakti buat masyarakat
berjiwa muda dan bersemangat
kucurahkan bakti sedia berkhidmat
namun kini apakah aku larat
kerana usiaku sudah setengah abad

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID



Tuesday, August 18, 2015

SEHATI SEJIWA


Sungguh gahkau Jalur Gemilangku
melambai putih bersih merah perkasa
bintang dan bulanmu gemerlapan bertahta
bersatu padu dalam empat penjuru biru

Bertahun sudah kau berkibar di serata dunia
berhujan di tropika dan khatulistiwa
berpanas di gurun sekitar benua
dingin membeku di kutub dunia
dihembus bayu di puncak buana
dibadai bila ribut, taufan dan harikan yang sering melanda
bersama senyum membelah angkasa

Kau Jalur Gemilangku
namamu tersemat bukan sekadar di pustaka
maruahmu terjaga di segenap persada
kaulah panji-panji negara
kaulah jiwa bangsa
negaraku Malaysia
kau dan ku
Sehati Sejiwa

Nukilan
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Wednesday, August 5, 2015

TAK HABIS-HABIS

Berbahangnya
membakar hati
membara perasaan
memanggang kesetiaan

Lahar kecelaruan mengalir deras
menghambat perpaduan
menimbus kesantunan
merobek perundangan

Letusan kepalsuan meledak marak
membingitkan luahan dongengan
menyembunyikan kebenaran
menghebah warta dusta
mengukir dosa
mengadu domba
menjaja neraka
tanpa loya meneguk darah perwira
dengan selera memamah daging seagama
hilang malu melondeh maruah sebangsa

Tiada istimewa keemasan Nusantara
kejatuhan Melaka tidak mengajar
dijarah penjajah tidak sedar
si pelahap impikan selesa
si pembelot impikan harta
si celupar impikan kuasa
si pembunuh impikan pingat gagah perkasa

Tak habis-habis
menanti dajal tiba lagaknya
lenyapkah sengketa?
nyenyakkah lena?
bertuahkah si celaka?
menjual apa yang ada
berselindung sepakat penjenayah siber
bangga jiwa hasad dengki bernyawa

Hentikan
Jangan bumi ini diragut bencana
anak cucu cicit bangsaku terbiar merana
berhati-hatilah
ini sahaja negaraku tercinta

Nukilan
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Monday, August 3, 2015

TERUNGKAILAH

Kemelut itu kian bernanah
berpalit kesasauan
dicangkuk fitnah
membina amarah
jangan dibiarkan

Kecelaruan makin memusnah
mengheret kepalsuan
membunuh kesepakatan
memijak kesetiaan
jangan dibiarkan

Merungkailah baris-baris berliku
menggenggam kesepaduan
gaungkan hati berulat
basuh jiwa berkarat
bermulalah perjuangan

Kembalilah membina dari sisa-sisa runtuhan
mengembalikan kegemilangan
menitip bibit cinta
memimpin kejayaan
hingga terungkailah segala kekusutan

Nukilan
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Wednesday, June 24, 2015

BERHENTI BERHARAP

Telahku dengar
telahku teliti seteliti teliti
telahku hayati setiap suara-suara sayup
kini kumengerti erti pendengaran itu

Berhentinya aku berharap
biar tinggal harapan
biar ianya bertapa dipinggiran harapan
kerana aku telah berhenti berharap

Tiada lagi senyuman kesukaan
atas pesanan indah
atas permintaan berwadah
atas silaan tanpa penyudah

Segala dongengan lalu hanya mimpi
tebu yang tumbuh sekadar pemanis seketika
madu dijamu hanya pengupah ceria
sepah dilonggok bercampur baur
celaan, sumpah seranah dan dipinggirannya aku

Berhentilah aku berharap
duniaku adalah duniaku
aku rela begini daripada menanti buah tak jatuh
menanti bulan jatuh ke riba
menghitung kegembiraan berbanding duka
agar terubat segala harapan ini

NUKILAN MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Thursday, May 28, 2015

MENANTI HARI

Anakku
kalian sudah dewasa
mengerti luahan hati
mengenal isi budi
mengetahui cabaran dan dugaan

Anakku
kalian bukannya bersendiri
ayah dan ibu sentiasa di sisi
memerhati dan menasihati

Anakku
dalam menanti hari
hati kalian telah dicuri
hati kalian telah dimiliki

Anakku
sedarilah dunia ini penuh pancaroba
dunia ini bukan lakonan semata
hitungilah dosa dan pahala
jejakilah syurga

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Monday, April 27, 2015

AKU YANG PINCANG

Kulihat semut lebih pantas
Mengerumuni sisa berharga
Berlari-lari sejak aku mengenali mereka

Kulihat rama-rama itu lebih jelita
Dengan kibasan sayap gemalai
Biarpun rapuh namun penuh makna

Kulihat mereka lebih ceria
Berdialog bukan monolog sebagaimana aku
Ada cerita tentang aku yang hanya mereka tahu

Mana mungkin aku mendabik dada
Mengatakan aku sangat istimewa
Kerana mereka lebih mengenali aku

Apa yang aku tahu
Banyak pincangnya yang aku tidak tahu
Kerana aku tidak tahu apa yang aku tidak tahu
Apakah ada ketikanya, aku juga tidak tahu apa yang aku tahu

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Monday, April 13, 2015

MELUKUT

Dipandang sepi
tiada sesiapa peduli

Didengari sayup-sayup
sunyi dibawa bayu

Diperkata kadang-kadang
tanpa makna tiada erti

Didendang lagu sendu
melodi sayu menusuk kalbu

Terbiar melukut
tanpa sesiapa sedari
terpaut pada nasib
antara rezeki dan mati

Melukutnya aku di tepi gantang

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Saturday, April 11, 2015

MENGAIS SIMPATI

Biar terkais-kais mencari simpati
jelasnya bukan itu yang dikehendaki
siapakah aku itu
hidung tak mancung pipi tersorong-sorong

Biar mengais-ngais mencari simpati
namaku itu telah terkalung calar
yang kian parah menjadi luka bernanah

Biar dikais-kais mencari simpati
telah tercatat siapa aku itu
bukan dalam senarai penerima simpati

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Friday, April 10, 2015

MENGEJAR PELANGI

Di sanalah pelangi itu bermula
menebar warna kegirangan
mewar-war berita keriangan
menitip cerita dongengan

Di situlah pelangi itu berakhir
membawa harapan dan cita-cita
menghebahkan nostalgia dahulukala

Jangan ditunjuk, nanti jari kau kudung
kejar sahajalah pelangi itu
pari-pari sedang menanti
mengumpul emas berguni-guni

Siapa kata?
datuk nenek mereka kepadaku
tv dan wayang menayang cerita
kartun dan komik turut melakar

Saintis muda berbicara
Oh, kalian mudah percaya
itu hanya biasan cahaya
berkurun sudah kalian terpedaya

Kejar sajalah
nikmatilah keindahannya
hargailah kekuasaan Tuhan Maha Pencipta
dan ketahui bahawa pelangi itu milik bersama

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Tuesday, April 7, 2015

KEMBALI BERSUARA

Tidak selunak mana
tidak seenak dengar
tidak semerdu bicara
tidak senada kata
tidak berirama ceritera

Aku kembali bersuara
setelah bertapa memikul duka
setelah sepi dilanda hiba
setelah kaku mengaku malu

Kini kukembali bersuara
biar apa kata mereka
biar halilintar membelah bumi
biar sangkakala menjenguk buana
biar tsunami memecah benua
aku tetap kembali bersuara

Berdendang kisah duka
berdebat falsafah dunia
berbicara isu semasa
berleter khabar berita
berlagu romantis cinta
berzikir keesahan pencipta

Aku kembali bersuara
sambil menghitung masa
mengumpul keringat yang ada
menebar seluas petala
segala suara
agar terubat
jiwaku yang kembali bersuara

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Saturday, January 3, 2015

BERTAUT DI 2015

2015
terbit mentarimu membawa rahmat ceria
menyinar hari mendung dengan cerahan suria
banyak membawa berita-berita gembira
berbanding hari-hari sebelumnya

Awal Sabtumu sambutan Maulid ur Rasul
meninggalkan tragedi di bulan Disember
setelah sekian hari menatap wajah-wajah kelat
duka kehilangan nyawa
derita kehilangan harta
kesejukan dan tak larat

Sedih AirAsia sudah merendah
terjawab penantian bernada gundah
walau diharap tidak serupa penyudah

2015
kuberdoa tahun kuindah
setelah 2014 berlalu dengan bayangan celaru
aku bertaut tuahmu di tahun baru

NUKILAN MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID