Friday, December 16, 2011

MERUNGKAI KELIRU

Kekusutan yang berbalam
kecelaruan langsung kian kabur
kekalutan dalam kepekatan gelap
cuba meniti jalur-jalur ceria
sambil menggonggong mimpi-mimpi
walau tanpa bicara bernada sepi
terus menari-nari di pinggir bibir jurang
kerana keliru dengan apa yang berlaku hari ini

Kealfaan bercambah bisu
tumbuh memagari jeriji minda
mencengkam tunjang keinginan
merungkai jutaan keliru

Temali keliru mengikat erat
walau belati merobek takar-takar cerita
namun yang menitis hanya derita dan air mata
bersemadi bersama tanda tanya
apakah terlalu sukar merungkai keliru?

Nukilan
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Friday, October 21, 2011

SELIRAT

Kecekalanku bersyarat
kesabaranku berbirat
kesediaanku berselirat
kekalutanku berserat

Aku menyusuri liku-liku hayat
berbekal nafas yang singkat
berdoa yang sarat
cinta yang tersekat

Langkahku berpakat
mengusung nota-nota firasat
mengendung cita-cita taubat
namun aku tak larat
bersuara, mendengar dan melihat
tangan-tangan khianat
jiwa-jiwa berhasad
contengan berwarna jasad
bertopeng watak-watak jahat
sementara menanti kiamat

Sesungguhnya aku tersesat
dari satu sisi bandingan jutaan umat
memikul dosa-dosa dengan tak larat
dipersada munajat

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Friday, October 14, 2011

AKU ANAK AYAM HELANG

Dalam bersendirian ini aku mencari kasih
dalam kesedaran ini aku mencari kawan
dalam kekuatan ini aku mencari tuan

Anak ayamkah aku
bertatih di pinggir buku-buku cerita
berlindung dari jerlingan sang helang mengaku tuan
bermata tajam memerhati, mengintai, memantau, meninjau
dengan pandangan lapar yang lahap
mencari-cari siapa mangsa hari ini
apakah aku lauk lunak
yang hanya berlindung di balik-balik cerita
gahnya kokokan bapa
gahnya lindungan ibu

Anak ayamkah aku
dipinggir kawan-kawan sebaya
dalam mencari kasih berkawan dan bertuan

Diakah helang yang lahap melatah
tanpa dengar rintih dan tangis
tanpa senyum yang manis

Apakah aku makanannya kali ini
atau hanya dibiar agak lemakku bertambah
agar lahapnya lebih bermakna
biarpun aku masih anak ayam
yang terpinga-pinga mengapa aku mangsanya

NUKIULAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Friday, September 16, 2011

MEMALU CANANG RAYA

Gugur dedaun cempaka kering
bersama gugurnya kembang cempaka yang layu
berhembus bayu menyusuri nesan-nesan cinta
semerbak mewangi menusuk jiwa-jiwa alfa
terlena diulit mimpi bercanda dan bercengkerama
tanpa sedar hari muda kian meniti tua
leka tertipu halwa kasih bernada nafsu

Wang ringgit memang boleh dicari
istana-istana batu megah mengapai langit
tanpa peduli nota-nota kerdil yang menagih simpati
bertanya di manakah sisa-sisa dunia
agar boleh mereka bangunkan semula cerita lama

Pak Kaduk yang tertipu dengan junjung kaduknya
Pak Pandir yang kepandiran seloka Mak Andir
Lebai Malang yang bertimpa kekalutan malang
Si Luncai terjun dengan labu-labunya
Mat Jenin merencana masa muka dalam leka
apakah ini paluan canang raya kita
Merdeka, Merdeka, Merdeka
menang sorak, kampung tergadai

Apa perlu pula kita singkap hikayat lalu
Merung Mahawangsa, Hang Tuah, Malim Deman,
atau sekadar membaca Sejarah Melayu sahaja
gah pada ceritanya
tapi
mengapa Melayu mudah lupa
bahawa musuh tidak sesekali mengaku musuh
apatah lagi lawan sudah pasti tidak mengaku seteru
atau musuh masih bersama dalam selimut
menyelongkar almari keramat tinggalan nenek moyang

Tari joget, inang, zapin dan canggung
diperlekeh anak-anak muda
tanda ceteknya kita membina bangsa
tanda jajahan terus melanda negara
dipandang sepi dan sinis sambil berdansa
memalu canang raya bahawa kita bangsa merdeka

Merdekakah kita kalau masih makin buta
mengaji terangkak-rangkak
berzanji marhaban bukan cita rasa
bahulu dan ketupat entah bagaimana membuatnya
berkain sarung cara orang tua-tua sahaja

Merdekakah kita kalau kita masih lena
wawasan digapai masih kabur berjerebu
walau pemalu canang raya menghebah berita
negaraku pasti berjaya, aman, sentosa, maju, kaya-raya

Ingat,
hidup hanya sementara
maruah perlu dijaga
kemerdekaan ini bukan sekadar cerita
kemerdekaan ini hak kita
kemerdekaan ini perlu dijaga
kemerdekaan ini besar maknanya
jangan diratah dalam latah
memalu canang raya kita merdeka
makluman buat perwira yang gugur bersama jasa

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Monday, September 12, 2011

SECEBIS MAKANAN

Bumi mereka kegersangan
gersang secubit makanan
gersang seteguk minuman
gersang setitik manisan

Bumi mereka ketandusan
Tandus keprihatinan
tandus kemanusiaan
tandus kecintaan dan kemaufakatan

Bumi mereka kering kontang
kekontangan keilmuan
kekontangan ketamadunan
kekontangan kesediaan dan kesanggupan

Saban hari jiwa-jiwa kerdil kehilangan nyawa
mati ditembak, mati kelaparan
di bumi bergolak
Somalia

Gantikanlah
butir-butir peluru dengan biji benih
jentera perang dengan pembajak
kem tentera dengan rumah-rumah rakyatmu
askar-askarmu dengan jurutera, doktor dan guru

Agar rakyatmu kembali berseloka
aman di dunia bukan seksaan laksana neraka

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID


Thursday, August 25, 2011

GELANDANGAN

Bersendiri mengerekot berlapik kotak
berselimut perca kain rabak
melabuh malam menanti cerah
menghitung usia senilai sepah
tidak berumah di kota megah

Bergelandangan
mengisi sisa malam ruang lelap
mengusung waktu tua terpinggir
mengumpul nota-nota cerita lalu
diiring lagu nyamuk dan tari tikus
namun manusia hanya memerhati tanpa simpati

Bergelendangan
mereka hidup bergelendangan
terbiar sepi tanpa seri
susah kerana tidak berumah
gerobok tidak berlaci
dapur tidak berapi

Bergelendangan
mengimpi teratak lena
mengimpi tangisan anak dan gurauan isteri
mengisi perut dan mandi pagi
sebelum gelap malam pergi

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Wednesday, August 24, 2011

APAKAH ITU PETUNJUK

Getaran ritma tari hati berdetik kini
terngiang bunyi sepi sinis sekali
reflek luar jangka mendahului hari
riak duka raut ceria dicurigai

Apakah itu petunjuk?
kita akan berpesta kelesuan
kita akan bermadah kedukaan
kita akan bertinta lembaran kepalsuan
kita akan bersemuka kepiluan

Apakah itu petunjuk?
doa kami direstui
harapan kami dihajati
urusan kami dirahmati

Apakah itu petunjuk?
kami silap menghitung
kekesalan kian berkunjung

Apakah itu petunjuk?
kami tidak berdendang sendiri
kami akan disimbah sembah tari
dengan mimpi-mimpi yang belum pasti

Ya, Allah
ampunilah dosa-dosa kami

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Sunday, August 21, 2011

MENANTI SYAWAL

Rindu
paluan beduk
mengacau dodol
menganyam ketupat
percikan meriah bunga api
nyalaan pelita menghias pagar rumah atuk

Menanti
senyuman nenek
kelibat atuk
kembalinya zaman dulu-dulu

40 tahun telah berlalu
bersama atuk dan nenek berbuka puasa
bersama atuk dan nenek menanti Syawal tiba

Kini tidak lagi seperti dulu
atuk dan nenek menghadap Ilahi
anak-anakku kini mengganti cerita lalu
tapi tiada beduk dipalu
dodol hanya dibeli
ketupat berbungkus plastik
bunga api dan pelita tiada lagi

aku menanti
anak-anakku mengucup salam di pagi Syawal
anak-anakku senyum di muka ayah dan ibu
menanti Syawal kembali
jika dipanjangkan umur

Nukilan
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Sunday, August 14, 2011

KULIHAT ITU TERSUNGKUR

Menerobos ke matra keliru
satu sisi berliku di bucu
melolos perampas-perampas masa
terusung cita-cita alfa
mengherdik uncang-uncang citra
diheret lidah dan telinga
menghitung dosa dan pahala

Kulihat itu
satu persatu berundur setia
tersungkur mengawal ikutan nafsu
bukan dua puluh tapi lapan pun tidak dikerja
apatah lagi mengejar janji-janji pasti seribu purnama

Kulihat itu
kekeringan air mata bisu
mengaku khusyuk dengan dahi bertanda
membida darjat ke manakah kita
walau hari masih ada
meluncur imsak berganti senja
namun dosa tetap dosa
langkah-langkah ganjaran bukan untuk dikira

Kulihat itu
suramnya madrasah Ramadan sudah bermula
ketebalan iman dulu tipis menipis menular
tasbih kini berjurai menjadi langsir raya
mengapakah berzikir hendak buat kuih apa
bangun malam menghitung duit tinggal berapa

Kulihat itu
seisi alam bertanya
apakah aku turut tersungkur juga
Ya Allah.

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Thursday, August 11, 2011

500 TAHUN TERDAHULU

Di situlah bangsaku berniaga
di situlah bangsaku beragama
di situlah bangsaku terdidik dan mulia
di situlah bangsaku beraja dan bertahta

500 tahun lalu
Hang Tuah berkata, "Takkan Melayu hilang di dunia"
di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung

Tome Pires, berkata, “barang siapa
dapat menguasai pelabuhan Melaka
mereka akan dapat mencekik leher Venice”

Kata Mendeliar kepada Kitul, “Adapun untang tuan hamba seketi itu
halallah dunia akhirat. Tuan hambalah saudara hamba”

500 tahun lalu
Melaka dijajah
Apakah setelah 500 tahun, nagaraku akan terjajah semula?

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

BERSIAP

Bersahurkah kamu
sahur itu ada berkat
bersahurkah mereka
hidup mereka melarat
hidup mereka merempat
hidup mereka tidak bertempat
bersahurkah mereka di bumi Somalia
kerana ketandusan, peperangan, kebuluran, darurat
berpuasalah
mereka sentiasa mencari waktu berbuka

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Wednesday, August 10, 2011

10 RAMADHAN

10 Ramadhan berlalu
ada dua 10 Ramadhan lagi
menanti insan kecil mengejarnya
merebut dua 10 Ramadhan itu

Tutuplah mulut-mulut itu dari maksiat bicara
baca dan tuturlah keredhaan
tutuplah mata itu dari maksiat pandangan
lihatlah kesyukuran
tutuplah telinga itu dari maksiat pendengaran
dengarlah keindahan dan kebaikan
melangkah kaki bersama ibadah
semoga dua 10 Ramadhan lagi benar-benar bermakna

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Tuesday, August 9, 2011

TERUBATKAH BISA

Senyum yang kuusung di awal pagi
menjadi kelat yang memedihkan
menggigit hati terbukaku
memeritkan mata pandangan itu
menusuk ilham dan kalbu

Aku terpaku kebisaan
terdengar sayup-sayup membidasku
apakah dosaku
kerap sungguhkah aku mengatur kesilapan

Hatiku, aku sendirilah yang rasa
kerjaku, aku sendirilah yang laksana
khidmatku, aku sendirilah yang bangga
kerenahku, aku sendirilah yang berdosa

Terubatkah bisa-bisa itu
jika ubat tidak mampu kutelan
jika penawarnya tidak serasikan aku

Mungkin aku patut menjauhkan diri
mengubat bisaku sendiri
mungkin itulah yang dia nanti-nanti

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Saturday, August 6, 2011

CINTA ITU UMPAMA

Aku terdengar kata mereka
perihal makna cinta

Cinta itu umpama Oreo
dipisahkan, dijilat, dicelup, dimakan
sekejap ada
sekejap tak ada

Cinta itu umpama mimpi
bila tertidur baru dinikmati
tatkala jaga mimpi pergi
segalanya syok sendiri

Cinta itu umpama gula
manisnya menggila
silap-silap penyakit jawabnya
merana kaki tiada

Cinta itu umpama api
membara dan membakar
meluap-luap tak kira ketika
bila terpadam gelap gelita

Cinta itu umpama pisau belati
berguna tapi bahaya
selamat tapi ngeri

Cinta itu umpama stepler
diperlukan bila perlu
menusuk tapi berbakti
lekatkan lembaran-lembaran cerita
dibiar jika tidak berfungsi

Cinta itu umpama bunga
berkembang mekar
dicium tatkala ceria dan wangi
dipinggir bila layu dan tak berseri

Cinta itu umpama roti
sangat berguna dan dicari setiap hari
dicelup dalam kopi
ditambah perisa
mengeras jika terbiar sepi

Cinta itu umpama durian
dinanti-nanti gugurnya
yang dinikmati hanya isi
kulit berduri tidak dipeduli

Cinta itu umpama coklat
manis pahitnya melekat
sedapnya seketika berharga dasyat
mempunyai ramai peminat

Cinta itu umpama novel
berbagai kesah berbagai cerita
dibelek-belek oleh remaja
dibaca sekali dua
yang kaya penulisnya

Cinta itu umpama handset
sentiasa berasa di sisi
berdering dan sms sangat dinanti
tiada kredit dan offline sedih hati
berbagai guna
ada yang mahal dan ada yang percuma

Cinta itu umpama masakan ibu
walau sangat sempoi sedap tak terkira
merindui bila berjauhan
dinikmati sekali sekala

Cinta itu umpama gam gajah
sekali tergam tak renggang sudah
biar tersilap gam sedia terima padah
hidup mati cinta ditadah

Cinta itu umpama mop
bila nampak mop saja
lagi banyak lagi banyaklah mopnya
tak akan habis selagi perlu mop

Cinta itu umpama TV
ada program diminati baru dibuka
mengadap semampu berjaga
kalau boring tutup saja

Cinta itu umpama ais krim
sangat sedap di waktu panas
sejuk dan dingin
cair meleleh kalau tak habis

Cinta itu umpama facebook
banyak kenalan
tak tahu mana nak pilih
sering berselindung
menyamar yang lebih

Cinta itu umpama burung
tinggi terbangnya
berangan dan melayang-layang
jika terlepas, tak pulang-pulang

Cinta itu umpama siput
dikelilingi kekerasan tapi lembut
lambat dan sangat perlahan
tapi tak peduli sesiapa

Cinta itu umpama hantu
ada tapi tak nampak
dicari tapi ditakuti

Cinta itu umpama ubat
ditelan saja, tergigit pahit
tak ambil sakit
jika dibiar, merana sepanjang hayat

Adakah semua itu cinta
atau umpama sahaja

NUKILAN
MUHAMAD ZAHIDIL ZAHID

Saturday, July 30, 2011

ANDAI AKU PEPOHONAN

Andainya aku pepohon
biarlah akarku kuat dan mencengkam
memegang kukuh tanggungjawab dan perasaan
menggenggam erat cita-cita dan harapan
biarlah aku hidup bagai aur dengan tebing
bukan tumbang dibadai bayu

Andainya aku pepohon
biarlah tubuh badanku bermanfaat
berkayu teras tegap dan tampak hebat
mendirikan mahligai dan prasarana
bukan lapuk dek hujan lekang dek panas
bukan makanan anai-anai dan bubuk

Andainya aku pepohon
biarlah aku hidup merimbun
setiap masa menjadi teduhan
bukannya hidup segan mati tak mahu
tidak hidup merangka bak bangkai bernyawa

Andainya aku pepohon
biarlah aku sering berbunga
indah, ceria dan sangat disuka
menyegar udara setiap ketika
bukannya cakap tak serupa bikin
banyaknya bermimpi dan angan-angan belaka

Andainya aku pepohon
biarlah aku kerap berbuah
lebat, harum, manis dan ranum
menjadi makanan dan khasiat kesihatan
bukannya habis manis sepah dibuang
bukan juga hanya menanam tebu di bibir saja

Andainya aku pepohon
biarlah benih bercambah
menerus kelangsungan juang dan perjuangan
memastikan anak-anakku membesar berjaya
biarlah berputih tulang
jangan berputih mata

Tapi adakah aku pepohon?
kerana sehingga kini aku dibiar sendiri
dipetik bila mahu
dikepak sesuka hati
ditetak di sana sini
tidak pernah dibajai
hasil usahaku mungkin masam belaka
tidak dibelai apatah dimanja
tidak dipandang tapi disepak dan dipijak saja

Adakah aku pepohon
yang memang tidak berguna
yang tumbuh di tanah tak sepatutnya
menunjuk lagak semasa muda, hebat dan berguna kononnya
atau aku hanya tunggul tua yang buruk dan hina
yang menanti ditebang
yang menanti dihurung api
yang menanti menjadi debu
yang menanti lenyap di muka dunia

Adakah aku hanya pepohon?
atau
Apakah hanya dia manusia?

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID
(Buat kau seorang ketua)

Wednesday, July 13, 2011

MENYELONGKAR DIRI

Mindaku berlagu keliru
terpalit hati menompok hitam
mengapa mereka bercerita duka yang penuh tipu
mengapa mereka berbicara sayu melinangkan air mata palsu
hambatan suara itu membuak muak
bersama tempelak nada berhantu

Mengapa mereka berdusta
menjaja mamahan daging sebangsa, seagama
apa untungnya kita bersekongkol
melelong maruah negara
merobek Negaraku mengikut suka

Ini negara kita,
jangan jadi bak bawang ditimpa jambaknya,
gah menjulang jaya, konon
pasti ada yang bertepuk tangan, bangga
namun deritanya, tak tercerita

Selongkarlah diri kita
di mana bumi dipijak, junjunglah langit yang ada
ini negara kita
tanah tumpahnya darah kita
di tanah inilah kita akan bersemadi
mengusung segala amalan ke akhirat sebagai ukuran
mengendung seluruh semai bakti, taburan jasa
mengelek semua amanah dan janji-janji
kerana yang pasti kita tetap akan mati

Mengukir cerita dengan menyelongkar diri
hitung-hitung di mana nanti
timbangan dosa, timbangan pahala
memang tidak terlihat masa kini.

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Monday, July 11, 2011

DI SINI LANGITKU

Hari itu
aku memerhati
aku lihat langit kita
langitku juga.

Aku terimbau langit Kaherah
aku terimbas langit Iraq
aku terpilu langit Libya
aku terpanggil langit Afgan
aku terkenang langit Gaza
aku teringat langit Bosnia.

Langit mereka langit cerita luka
langit mereka langit kisah derita
langit mereka langit bicara hampa
langit mereka amannya seketika.

Di sini langitku
di sini langit kita
di sini kita berdiri membina negara
di sini kita berkeringat menunjang bangsa
di sini kita berwawasan menjulang cita-cita
di sini kita harmoni, aman damai dan sentosa
di sini kita kaya-raya, berbudi bahasa dan berpesta
di sini kita bahagia, mewah dan berharta
di sini kita ada harga diri dan maruah terjaga
di sini kita memelihara demokrasi yang ada
di sini kita hidup berpelembagaan dan sejahtera
di sini kita di bawah naungan Seri Paduka Baginda.

Pertahankanlah langitku ini
aku tidak mahu anak-cucuku menderita
aku tidak ingin mereka hidup sengsara
aku tidak sanggup negaraku terjajah semula.

Walau aku bukan pejuang yang perkasa
walau suaraku hanya kalian yang mendengarnya
aku tetap aku
di sini langit Malaysia
di sinilah langitku
di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung
apakah langitku ini akan cerah selamanya
apakah langitku ini akan membajai bumi dengan harga nyawa
aku benci petualang bangsa
aku jelek keamanan dirobek
aku meluat akan insan tiada pekerti
di manakah hati mereka.

Adakah mereka menyedari
di sini langitku
di sini jugalah langit mereka.

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Friday, July 8, 2011

AKU ANAK PENEROKA

Berpuluh tahun sudah berlalu
tatkala aku masih keanak-anakan
bersama ayah ke tanah FELDA
bersama ibu penerokawati
menarah tanah Jengka
membina masa kini.

Aku masih ingat
sumbu pelita menjelaga dinding
kesunyian malam begitu mengasing
siangnya pula panas kering.

Rumah kayu bertiang dialas batu
satu paip air berkongsi jiran-jiranku
di situlah kami mandi, air masak dan cuci baju.

Hendak ke bandar?
di mana?
Maran, bukannya bandar ketika itu,
Jerantut, barisan kedai dan stesen kereta api menunggu
Temerloh, jauh sekali dari mimpiku
Pekan koboi Tong Kiat (Pekan Sg. Jerik) destinasi laku
semua ada, tak jauh dari Jengka 1.

Kini, hampir setengah abad usiaku,
seorang guru di Bandar Jengka tempat kerjaku
dan kini Bandar Tun Abdul Razak Jengka
aku beli rumahku
tiada lagi jelaga,
tidak pula kesunyian di malam sepi
ada aircond menyegar hari
berumah batu di Taman Jengka Mahkota
sesekali ayah dan ibu di Jengka 1 aku menyapa
berjayanya dia mendidikku hingga dewasa
megah dan bangganya aku menjadi anak peneroka

Terima kasih negarawanku
terima kasih Bapa Pembangunanku
terima kasih anakandanya Perdana Menteriku
kini aku bahagia di abad ke-21.

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid
(Sempena Hari Peneroka ke-55 pada 7 Julai 2011)

Tuesday, June 21, 2011

Tahniah Di Graduasi

Letih hari-hari lalu
berbayar kini
menerusi jubah, topi dan kantung ilmu itu

Segala penat lelah
mengalir berlalu
mengumpul keringat baru
bersama skrol ijazahmu

Anak, isteri apatah lagi suami
ibu, bapa turut juga mentua
sedia menanti dengan senyuman berseri beribu erti
memastikan hari mukamu
merangsang anak-anakku, anak-anak didikmu
menggenggam harapan ilmu di dada mencurahkan bakti
sebagai seorang graduan sebuah universiti.

Nukilan
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID
(buat isteri dan semua graduan OUM 2011)

MENAGIH SENYUM

Terpinga-pinga aku
diangkatnya alis.

Terkedu aku
dilontar sinis.

Aku tidak sempat berkata-kata
semua tepisan bernada maharaja
segala ulasan dan alasanku remeh
segala teguran dan rugutanku sampah
tutur kataku tiada dalam susur galurnya.

Aku hanya mampu bersenda sendiri
mengatur senyuman manis kelat yang sepi
mendarab taruhanku selama ini
untung ruginya aku di sini
sebagai seorang guru yang menagih senyum bererti.

Nukilan
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Tuesday, June 14, 2011

BERSARANYA SEORANG GURU

Semalam aku terdengar berita persaraanmu
di dalam meniti usia, kau menghitung masa
di tengah kegemilangan, kau berhenti berbicara
di atas segala pencapaian kau melangkah sayu
pergi berlalu jiwa seorang guru

Semalam aku menghitung-hitung usiamu
kukira kau banyak menabur jasa
kubaca tinta riwayatmu penuh nostalgia
kutitip keringatmu bukan sekepal cuma
kau mampu mengubah duniamu

Semalam aku mengerti seorang guru kini bersara
mengusung segala suka duka
mengelek segenap kudrat dan tenaga
mengendung seluruh bakti dan setia
memimpin anak-anak didikmu mengejar cita

Hari ini setelah kutelusuri
segalanya pasti bersaranya kau memang dinanti
lagipun aku anak didikmu.


NUKILAN BUAT A. KARIM BIN MANAF (13 JUN 2011) OLEH
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Friday, May 27, 2011

BUSUKNYA BICARA

Virus merebak dari hemburan bicara itu
merobek cinta suci menjadi terbelah berderai
menusuk jantung hati menitik dakwat kelabu
menggigit suara merdu menyerakkan tekak
menggamit luka-luka lalu bernanah kembali

Busuknya bicara itu
menghembur berjuta kecundangan
menghampar nista-nista yang tersorok sekian lama
melondeh segala mimpi ngeri yang dilupai

Tutupilah mulut si pembicara itu
apakah dia sedar akan dirinya juga ditelanjangi
kerana mengupik pekong-pekong di dada
tanpa rasa malu
tanpa rasa simpati
tanpa sedar akan bencana anak, bini

Tutupilah mulut busuk itu,
kerana telah memamah daging saudaranya.

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Thursday, May 26, 2011

MENGUSUNG SIANG

Sinar kabut dipapah bayu
menatah embun di bibir pagi
meruntun salju menyeringai kalbu
mengusut nafas dipuput sepi

Aku terus mengusung siang
biar ditimpa hujan keringat
biar dipukul minda berliku
biarlah aku mengusung siang-siang itu

Dalam kesiangan
aku terus mengusung siang
takutkan malam berbulan mentari
adakah siang dibalut mimpi
entahkan dinihari berselisih pagi

Aku terus mengusung siang itu
menyelak tabir helaian misteri
menatap raut-raut cerah di persada seri
melahap sinar suria sinari
membiar gelap terus pergi

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID
26 Mei 2011

Thursday, May 19, 2011

PEDIH TERASA

Masih terngiang-ngiang bicara itu
masih jelas dalam benak minda tua ini
masih terbayang rentetan bicara nista
masih subuh kata-kata itu

Aku terasa pedih
pedihnya aku terasa
pedih yang amat kurasai

Wajarkah aku yang menanggung pilu
atas segala tingkah laku
tinta nota dan kotak bicara keliru

Sepah siapa menyepah
aku disergah bersalah
aku disanggah mengatur ulas-ulas alasan
membiar aku hanya berdiam
dengan limpahan persoalan
apakah pedih ini dia juga terasa
atau hanya aku yang mampu merasa

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID
19 MEI 2011

Wednesday, May 18, 2011

KEMBALI MENJENGUK

Aku kembali kini
kembali menjenguk hari-hariku
kembali menjenguk kelibat rakan karibku
kembali menjenguk usaha keringatku
kembali menjenguk sisipan nada bicara
kembali menjenguk hala tujuku

Aku kembali kini
dengan seribu erti
dengan seluruh harapan dan angan-angan
dengan luahan perasaan dan telahan minda
dengan cetusan rasa seorang guru

Aku kembali kini
menjenguk wacana lagu
setelah alpa dibuai pilu
setelah punah dibadai sendu
setelah musnah dimamah keliru

Aku kembali kini
sebagai seorang aku.

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID 18 MEI 2011