Tuesday, February 21, 2012

PERGILAH KAWAN

Lemparan senyum penuh warna manis
teguran sapa yang selunak puitis
menggamit cerianya pengatur langkah
menghulur secangkir teh tanda mesra
tatkala menanti perginya seorang rakan

Dari raut rupa terbayang cerita-cerita lalu
akan tinggallah memori dalam saku-saku
akan berpindahlah cerita baru dari laci buku
membuka diari dengan menyusun tinta lucu, sinis dan berliku
menginggalkan kawan-kawan dan aku
kepingaan, kealfaan, terkial-kial menyusun silu sipu

Pergi sajalah kawan
atur langkah bukan hanya berbicara
pikullah beban yang baru-baru itu
amanah yang tidak terusung bersama
kerana kini kita sangat berbeza
kekananan posisi kau melangit
kami orang biasa yang hanya pandai bercita-cita

Pergilah kawan
namun jangan lupa coretan-coretan kita
menggunung harapan mendukung wadah
bahawa hidup ini tidak senang dan bukannya mudah
bahawa hidup ini tidak selalunya indah
bahawa perjuangan bukan sekadar penyudah
mungkin bukan percuma apatah bukannya sia-sia
kerana biasanya pengiktirafan seiring harapan
tapi kami hanya mampu berkata-kata
bersendirian dengan nota terseksa
berjejari kaku mengaduh gerimis menjelang senja
sambil menyelak tabir kelam berbalam malam
berselimut perilaku hari-hari berlalu
menunggu cerahnya esok
menanti cerita-cerita biasa kami di sini
siapa pula bakal menjadi mangsa hari ini?

Maka pergilah kawan
biar kami mengendong segala sumpah
biar kami mengusung segala penyudah

Buat Seorang GPK dari SKBP ke SKJ1
Nukilan Muhammad Zahidil Zahid