Sunday, March 23, 2014

WAHAI MH370

Sedari aku, kau dah hilang
setelah membawa impian dua bandar raya
menggendong suka dan cerita
tapi kau membuar duka dan derita
meruntun hati sanak-saudara, rakan, keluarga

Wahai MH370
ke mana kau berkelana?
lari dari penantian nyata
menyeksa yang menanti kau tiba
dengan membiar mereka merana
menemani diri dengan tangisan tanpa berita
mengadu nasib yang kian berputus asa
menyalahkan takdir bukan caranya

Wahai MH370
aku punya hati dan perasaan
aku mengerti erti sebuah kehilangan
aku menanti warta saban tika
aku tertanya engkau entah di mana
walhal kini usaha sejagat
kau masih bersembunyi dari mata dunia

Wahai MH370
di daratan atau lautan kau kini
linangan kasihmu tak sabar menanti
air matanya kini kering sudah
rungutan riuh kini bisikan wadah
menadah tangan menghimpun doa
menyerah dan pasrah

Wahai MH370
kembalilah
walau tidak seperti dulu
agar terubat rindu
agar terjawab segala buntu

Nukilan Muhammad Zahidil Zahid