Friday, October 11, 2013

TERLENA ANAKKU

Nur 'Aisyah Zahraa
anak abah
bangun
bangun anak abah
bangun manja abah
bangun sayang abah
bangun 'Aisyah

Lenanya yang lena selenanya
lenanya berbekal ubat sebelum lena
lenanya yang panjang
dek ubat sawan itu yang memang melenakan

Nanti bila 'Aisyah bangun
lempar senyuman buat abah
lontar suara buat umi
bangun berjalan buat kami

Telah lama kami menanti 'Aisyah bercakap
telah lama kami menunggu kita berbual bersama
sudah 12 tahun usiamu anakku 'Aisyah
namun senyum dan tangis sahaja bicaramu

Nur 'Aisyah Zahraa
bangun
lena sungguh anakku

Nulikan
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID


Monday, September 23, 2013

SALAHKAH AKU

Pagi yang indah itu bertitis darah
suasana ceria itu bergamat dengan riuh rendah
senyum manis berbaur resah gelisah

Aku telah terlanggar motosikal anak gadis orang
aku terlanggar motosikal budak sekolah
aku rasa sangat bersalah

Tatkala aku memandu seperti biasa
menghantar isteriku ke sekolahnya
dia seorang guru sekolah rendah
menghantar anak manjaku
dia anak murid pendidikan khas

Tetapi laluan biasaku kini celaru
anak gadis itu tiba-tiba melintas di hadapanku
dengan sebuah motosikal
apa yang harus aku buat?

Aku mengelak tapi masih terkena
Ya, Allah, anak itu tersungkur
tidak bangun pada mulanya
aku meluru
ku lihat dia menutup mulutnya yang berdarah

Bergegas rakanku membawanya ke hospital
aku mengekori mereka
aku cuba menenangkan hati
aku dengar keresahan anak gadis itu
aku lihat kerisauannya
air mukaku berubah
pilu seorang bapa melihat anak gadis begitu
apakah aku bersalah

Apakah aku bersalah
tidak dapat mengelak kejadian berlaku
tidak dapat menenangkan jiwa resah anak itu

Walau aku mengaku bersalah
berada dalam situasi itu
aku sedar akan takdir telah tersurat
biar berkali-kali aku mohon maaf
tetapi punca kemalangan adalah kamu
kau melintas betul-betul di depan aku
apakah itu salahku?

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Thursday, August 22, 2013

BERKIBARLAH

Kaulah jiwa kemuliaan
kaulah panji keazaman
kaulah pusaka kemenangan
kaulah warna kemerdekaan

Birunya kamu berkat kesepakatan
Putihnya kamu suci kemuliaan
Kuningnya kamu gah kedaulatan
Merahnya kamu tegas keperwiraan

Berkibarlah kamu
walau di hutan belantara
walau di puncak dunia
walau di dasar lautan
walau di kota raya
walau di cakrawala
walau di mana jua

Kerana aku bangga
kau lambang berjaya
kau simbol negara
kau citra cerita bangsa
kau banyak jasa

Berkibarlah
kibarkanlah bersama-samaku
kalian turut sama-sama mengibar
berkibar-kibarlah kau di bumi Malaysia
semerbak namamu Jalur Gemilang

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Friday, August 16, 2013

SYUKURILAH NIKMAT MERDEKA INI

Tangan-tangan durjana itu biarlah terbelengu
mulut-mulut berbisa tidak bermaruah itu terkedu kelu
jerlingan mata liar tunduk mula mengumpul cerita baru
minda-minda celaru kini bersatu membina mercu
hati dan firasat mengembling tinta berpadu

Bersyukurlah kalian anak Malaysia
di bawah panji-panji negara tercinta
melimpah daulat di pentas dunia

Kerana membina negara bukan kerja seorang manusia
jika tanpa setuju
jika tanpa bersatu
jika tanpa berilmu
jika asyik berseteru
jika asyik bersengketa
jika asyik berlipurlara
jika suka berbalah
jika suka perpecah belah
jika suka sumpah seranah
jika suka punah musnah
mungkin negara terbina hancur
mungkin negara tercinta lebur
mungkin negara terkubur dari peta dunia

Syukurilah nikmat merdeka ini
bukan sekadar untuk kita
tetapi cucu cicit kita nanti

Biarlah sejarah yang berbicara
kitalah pembina keamanan
kitalah pembina persefahaman
kitalah pembina ketamadunan
kitalah pembina kesaksamaan
kitalah pembina kekuatan
kitalah pembina kejayaan

Syukurilah nikmat merdeka ini
sedari siapa kita di bumi sendiri
walau siapa datuk moyang
kitalah penghuni Malaysia
kitalah anak bangsa

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Wednesday, July 31, 2013

TERBIAR

Biarkanlah Si Luncai terjun dengan labunya
Biarkanlah Mat Jenin mengungkap angannya
Biarkanlah Lebai Malang berhajat besar
Biarkanlah Pak Kaduk perasan hanya menang sorak
Biarkanlah Pak Pandir dengan kepandirannya
Biarkanlah Si Tanggang disumpah ibu

Dalam cerita
ada teladan
ada sempadan
ada peringatan
ada teguran
ada kiasan
ada pesanan
ada wira
ada seloka
ada sejarah
ada peristiwa

Jangan biarkan cerita terbiar
dimamah zaman
disimpan sebagai kenangan

Jangan biarkan cerita terbiar
dalam buku-buku
hanya kajian pengkaji ilmu

Jangan biarkan cerita terbiar
mengaku sekadar dongengan
tiada harga tak terhingga

Angkatlah daripada terbiar
Cerita-cerita hikayat
kembali kepersada rakyat

Mengisi nada-nada seni
dengan sastera bangsa
tiada setara dengannya
dari kelompok khazanah pusaka lama

NUKILAN MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Wednesday, July 10, 2013

RAMADAN BILA LAGI

Bila lagi kalau bukan kini
bila lagi kalau bukan hari ini
bila lagi kalau bukan Ramadan ini

Perbanyakkanlah solat sunat
bila lagi kalau bukan Ramadan ini

Perkayakanlah sedekah
bila lagi kalau bukan Ramadan ini

Perhebatkanlah ibadah
bila lagi kalau bukan Ramadan ini

Perkuatkanlah ketaqwaan
bila lagi kalau bukan Ramadan ini


Thursday, May 16, 2013

AKU SEORANG GURU


Bangunan keramat ini menjadi saksi
Berdirinya aku
Bersedianya aku
sebagai seorang guru

Bilik-bilik darjah itu menjadi bukti
Berbicaranya aku
Berleternya aku
sebagai seorang guru

Papan-papan tulis itu menabur bakti
Berbatang-batang pena
Berjela-jela tercatat nota aku
sebagai seorang guru

Ya, Allah
Rahmati segala usahaku
Ya, Allah
Berkatilah segala usaha guru-guru
Mendidik anak-anak bangsa
Mendidik anak-anak muda
Agar menjadi dewasa
Kenal erti hidup di muka dunia
Sedar erti balasan akhirat nanti

Aku tahu riak-riak anak didikku
Aku hambat segala kelesuan
Aku bentak segala kemalasan
Namun banyak yang tersenyum sipu

Bangkitlah
Kamu bukan lagi bertatih jatuh bangun
Kamu bukan lagi merangkak mengapai mimpi
Tapi kamu berlari mengejar pelangi
Mencapai bintang dan semat di hati

Wahai anak didikku
Belajar itu hukumnya wajib
                Demi agama
                Demi bangsa
                Demi Negara
Belajarlah bersungguh-sungguh

Apakah bila kamu besar nanti bakal menjadi
                Seorang doktor buat gurumu ini yang sakit-sakit
Apakah bila kamu besar nanti bakal menjadi
                Seorang jurutera buat membina rumah guru-guru tua
Apakah bila kamu besar nanti bakal menjadi
                Seorang menteri yang mampu membela gurumu ini
Apakah bila kamu besar nanti hanya sekadar seorang suri
                Yang mengasuh dan menghantar anak ke sekolah seperti hari ini

Namun kalian pasti berjaya mengharung liku-liku hidup ini
Tapi aku, ketika itu hanya seorang guru tua
Sudah bersara
                Mungkin ada yang bertanya, 
                                Siapa orang tua itu?
                Mana mungkin aku berkata,
                                Akulah suatu ketika dahulu, gurumu
                Mana mungkin aku mengaku,
                                Berjayanya kamu kerana aku
                Mana mungkin aku boleh mendabik dada
                                Aku telah berjaya membina bangsa

Aku sedari siapa aku
Maka ampunilah salah silap aku
Maafkanlah keterlanjuran aku
Fahamilah akan kekuranganku
Doa-doakanlah aku selepas solatmu
Kerana  aku hanya seorang guru
           Cuma pintaku
bila kita bertemu,
panggillah kata hikmat buatku, C I K G U

Sekian, Selamat Hari Guru

Nukilan
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Saturday, February 2, 2013

MENGERTILAH

Kusut dan serabut benakku kini
berbaur hanyirnya bicara paksa
memunggah segenap telahan
memagar selimut kesian
menelan aku sedalam malam

Mengertilah akan silaunya aku
berbirat cita-cita terpikul
sesak dada menghimpun makna
dalam nyanyuk aku terleka
mengumpul erti-erti kata tidak pasti
kerana aku memang tidak mengerti

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Friday, January 25, 2013

TERTIPU

Dek lunak bicara
dek nada bermentera
dek jeda bermakrifat
dek kata berfirasat
aku tertipu

Terkulai dipersada nyata
terpetik mimpi bahagia
terminum bayu salju
termakan nur yang biru
dari cangkir-cangkir kosong

Meruntun jiwa aku tertipu
berkata-kata dalam lena
memapah harapan palsu
esok belum menjanji apa-apa

Segala keringatku tertipu
dipersenda membuatkan aku dungu
mengendung kantung cerita menipu
memukau dalam jaga
namun aku tetap tertipu
dek liciknya penipu


NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID