Thursday, July 5, 2012

AKU KENA LAGI

Hari ini
hadirnya aku dengan senyuman dan tekad
hadirnya aku dengan harapan dan matlamat
hadirnya aku dengan cita-cita maufakat
namun seketika cuma, aku terpaksa berubah
menjadi pendiam membisu tanpa bicara
menjadi perengus tanpa suara
menjadi pesakit tanpa kata

Segalanya apabila dia menuding ke arahku
mengumpul semua saksi dan cerita
menghentam terdiam diri alfa
terpinga-pinga mencari sebab
mengapa

Maka longgokanlah segala kepadaku
aku terima
siapalah aku
hidung tak mancung, pipi tersorong-sorong
apa yang aku lakukan mungkin retorik dan metos
barang kali baginya indah khabar dari rupa
mungkin aku memang tidak berguna
cuma bentakan tin-tin kosong
katanya aku sering omong tanpa makna

Aku terlihat sinis lemparan senyuman kelatnya
aku tergigit pahitnya hempedu percaturan
aku terpaksa sebarkan berita duka ini
biar semua tahu
biar semua faham
aku tidak mengharapkan tahniah dan terima kasih
aku tidak mengimpi nilai tertinggi julangan prestasi

Aku sedar siapa aku
tidak bertaring untuk menerkam
tiada bertaji untuk menikam
tiada bertanduk untuk membenam
hanya insan tua menanti mati
bertangan tapi bergari
terbelengu kedua-dua kaki
terpasung tengkukku ini
bermulut tapi termateri mati

Segalanya serba tak kena
segalanya berserakan
segalanya kecamukan
segalanya terasing sepi
dek kebodohanku yang sia-sia
menanggung cerca nista seorang master
dek kekokanku bersama seorang ketua
walau aku celik tetapi buta
aku cuma mampu menikus
bak gergagi memakan papan
disorong makan, ditarik pun makan
lukalah aku sendirian
berteman hiba seorang pekerja.

NUKILAN : MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID