Friday, February 3, 2012

BERSAMA ORANG MUDA

Kekekokan aku di kalangan mereka mula nyata
kegelinciran menilai usia meresahkan
ketelusan menambat jiwa berderai lalu
kerana aku telah jauh menerawang
sedang keliru membelek sejarah

Aku bukan tidak cuba mengejar pelangi
tepi biasannya hanya saksi-saksi lama
berbicara tentang masa-masa kini
ruang lingkup anak-anak muda
yang memang melolos diri dari duniaku sendiri

Aku akui aku tidak mampu berlari lagi
walau mereka hanya berjalan kaki
atau bertatih di persada suria
yang terang benderang dan ceria
kerana warna yang menempelku suram dan berbalam

Aku sering mengalah bersandar firasat dan taubat
bahawa aku hanya orang tua
yang ingin bersama orang muda
walau cerita kita tidak pernah serupa
apatah lagi seiras ataupun sama

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

KALAU BUKAN KERANA HUJAN

Ke mana aku hendak pergi
air melimpahi tebing
air mencurahi benteng
air membasahi keting
air mula menembusi dinding

Pangkin dah lama tenggelam
para di dapur menanti terbenam
perahu tidak ada yang kumiliki
apakah batang-batang pisang mampu dibuat rakit
atau aku karam bersama teratak usang
hanyut diheret musibah ini

Ayah tidak akan meninggalkanku sendirian begini
yang pasti aku didukung, dijulang tunggi-tinggi
biar diri tenggelam mendukung aku dek derasnya arus
tapi aku dilindungi, dijagai, disayangi, dikasihi
begitulah tatkala bah besar melanda negara

Kalau bukan kerana hujan
apakah aku meniti hari-hari kini
mampukah menanam memori-memori lalu
buat anak cucu
kerana aku kini tinggal di rumah sendiri
rumah batu berjeriji besi
di kaki bukit bukan dipinggir kali

Cuma kalau bukan kerana hujan
apakah bahana lain akan kembali
mengheret aku ke lurang sepi
memikul amanah sebelum mati

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID