Friday, August 15, 2008

Masih aku terasa

Masih aku terasa
kata-kata berbisa
bicara berbahaya
nada bernoda

Masih aku terasa
senyuman kelat
bisikan pedas
laungan keras

Masih aku terasa
sentuhan kematu
belaian gerutu
jelingan bisu

Masih aku terasa
dibera minda
didera jiwa
didera rasa

Masih aku terasa
tiada sudahnya bicara sedih
tiada selesainya tangisan kasih
tiada surutnya tawa rintih

Masih aku terasa
siapa kawan siapa lawan
siapa rakan siapa bukan
siapa aku siapa dia

Kerana aku masih aku
tetapi entah siapa dia kini
tiada lagi kehebatan di dirinya
tiada lagi karisma diraut wajahnya
tiada lagi ketokohan peribadi dijiwanya

Kerana aku makin mengetahui
keangkuhan membunuh perasaan
keegoan membunuh persahabatan
kebongkakkan membunuh minda

Aku harap dia mengerti
terguris dulunya
kini menjadi calar
kini menjadi kudis
kini menjadi barah

Sebelum parah
berubahlah
bertaubatlah

kerana kita masih hidup
kerana kita manusia
siapa kita di sisi yang Maha Esa.

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid
15 Ogos 2008