Thursday, June 7, 2018

KAU GUGUR

Bunga,
kuntummu pernah mengharum mekar
kuntummu pernah menyeri menghias laman
kuntummu pernah mengundang kumbang menyinggah
kuntummu pernah disunting nak dara sunti
kuntummu pernah hidup berjiwa besar
kuntummu pernah disanjung tinggi menjulang
kuntummu pernah bernama sang insan persona.

Bunga,
kau pernah gugur
tapi berkuntum kembali
mekar dan kian berseri
mengharum dan terus mewangi
kau terus dijaga dan dibaja
kau terus berjasa dan menguntum bangga
kau disebut-sebut dan hebah diserata dunia. 

Bunga,
tapi kini kau gugur
tiada siapa peduli
ada yang menghinamu
ada juga yang mengeji
ada pula yang menabur cerita-cerita buruk akan dirimu
kata mereka;
kau sampah bersepah setelah gugur
kau kotor hanya layak dipijak
kau tidak berguna langsung dan dibuang saja
kau tidak bernilai layak ditebang dan dicampak ke jurang
kata mereka lagi;
kau memang bunga kotor yang harus binasa
kerana jasamu tak seberapa
kerana kau sudah tidak berguna
kerana kau telah terlalu lama dipuja
kau kini bukan kuntum yang mereka suka.

Bunga,
hujan panas dan cuaca dunia bukan lawanmu
tetapi pahit getir dan duka lara kini beritamu
rupamu tidak seceria dan hebat dulu
parasmu telah sumbing terkoyak dan tersisa
harummu hanya pada pencinta sang bunga sahaja
bersama kuntum-kuntum yang turut layu mengira masa
tetapi mereka pembencimu tetap mengherdik
dan mengungkit setia kamu kepada mereka
kerana kata mereka kau keras kepala
kau tetap mahu bersama dengan segala kenangan
dan mengheret segenap peristiwa tatkala bahagia
tetapi mereka tanpa segan silu
dan tanpa hormat akan siapa kamu
terus membuka cerita dan bercerita
walau tanpa bukti dan palsu belaka
namun kamu hanya membisu tanpa kata-kata membela
kerana kini kau bukan lagi siapa-siapa seperti kau yang dulu.

Bunga,
aku ada mendengar pencintamu kembali bersuara
aku ada melihat di dada akhbar dan di kaca tv mereka berkata
dan sesekali aku terpandang wajahmu yang tenang tanpa curiga
berseri dan tetap bertenaga
menguntum senyum dan mekar mesra
tapi kini kembangmu terpapah dek harapan agar kau tak patah
agar kau tak rebah
agar kau terus dicinta dan dimahkotakan semula oleh semua
agar kau kembali segar dan bersih seperti sedia kala
biarpun ada pohon tua lain yang lebih bermaharaja lela. 

Nukilan :
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Tuesday, June 5, 2018

AWAN TERBAKAR

Panas,
rimas,
lemas,
cemas,
awan itu telah terbakar.

Sukar kini cerita berlagu,
sedih dan silu memayung sayu
menggapai cinta dalam bahang
menggenggam ais berbara bisa
melontar suara berasap lara
melempar senyum terasa durja
derhaka.

Kanvas kehidupan pudar,
lakaran masa suram
langkah lesu berbalam
tompok-tompok darah kelam
menitik tiris tidak pasti
bila akan berdendang mati.

Rezeki masih berbicara,
walau awan telah terbakar
walau esok berubah warna
walau ceria berbintik duka
walau indah berbaki alfa
hidup biar terus hidup
hirup keringat seadanya
andai esok masih ada.

Mendung awan menjerit sakit,
hujan tak jadi turun
kerana awan masih terbakar
tak tahu sampai bila.

NUKILAN : MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Tuesday, May 15, 2018

ESOK HARI GURU

Menanti esok,
satu hari dalam lipatan diari
satu cerita dalam juraian berita
satu sinar mentari di balik nyalaan pelita
satu calitan tinta di dada layaran komputer.

Esok Hari Guru,
penantian yang tidak berbunga
sesudah dedaun gugur
setelah reranting patah
setelah dedahannya sekah
adakah esok akan merecup tunas-tunas muda
adakah esok akan lahir ranting dan dahan baharu
menjulang kuntum dan putik
mekar mewangi kembali.

Sesungguhnya 16 Mei tetap Hari Guru.

Nukilan : Muhammad Zahidil Zahid

Monday, May 14, 2018

TERPANGGIL

Guruh itu gemuruh,
Halilintar tidak mendebar
Hujan tiris dijuraian nipis
Namun bayu berganti ribut meranap impi.

Berdekad bakti bersilih ganti,
Disanjung seantero dunia
Gahnya namamu tidak terhingga
Namun tersungkur malu menyembah bumi.

Ranapmu bukan seketika,
Maruah tercalar
Rahsia terbongkar
Keagongan berganti sisa
Dirobek dan dilondeh segala cerita
Dijaja di media massa
Agar semua dengar dan sedar siapa mereka
Namun kau masih terdiam kaku.

Sesekali kau berbicara,
Bila terpanggil akan beratnya beban disandang
Bila telinga dicubit dan hidung ditarik
Dan bila namamu dipanggil seorang demi seorang
Namun kau masih menghitung duka dalam jasa.

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Monday, September 11, 2017

DUKAKU

Hari ini,
suram bumi disirami gerimis
kicauan unggas berlagu sepi
menggenggam suara riuh
menjadi senyap dan sunyi
bagai ada duka
suasana begini pernah menghidang sedih
suasana begini pernah menaungi pilu.

Perginya,
kami redha.

Thursday, May 18, 2017

HARI GURU

Tarikh keramat itu datang kembali
Membekal dunia persada guru
Mengendong halwa semanis madu
Mengelek bunga seharum kasturi
Mengalung ilmu khazanah buku

Dalam tawamu ada cetusan rasa
Dalam senyummu ada berita duka
Dalam rintihmu ada banyak suara
Dalam tangismu ada khabar sengsara
Dalam keluhmu ada cerita hampa
Dalam sedihmu ada nada bahagia

Tatkala tarikh keramat itu datang kembali
Kau menyapa sepi
Kau mengumpul keringat lagi
Berdiri dan menyanyi
Lagu seribu rahmat
Lagu tersemat azimat
Lagu janji yang pasti
“Kami Guru Malaysia”
Dengan penuh semangat
Tanpa silap tempo
Tanpa lupa lirik
Jika boleh kau ingin menyanyi lagi

Ketika tarikh keramat itu datang kembali
Sedarilah hari itu hari kamu
Kamu merancang untuk kamu
Kamu gembira kerana kamu
Kamu mengembala hari kamu sendiri

Tarikh keramat itu datang kembali
Pada setiap 16 Mei
Sebagai Hari Guru

SELAMAT HARI GURU
Nukilan : MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID




Monday, March 13, 2017

TERASA BERATNYA



Masihku tanggung amanah itu,
Yang terlihat ringan
Yang teranggap mudah
Yang dikata itukan biasa.

Apakah mampu kujawab,
Segala apa yang kutanggung
Gahnya tidak seberapa
Tapi bebannya tidak terkira
Walau aku masih bersuara
Walau aku masih berbicara
Walau aku masih ketawa
Tidak bermakna akukan leka
Mendabik dada dan berseloka
Kerana amanahku adalah manusia
Modal insan sebuah negara.

Perlukah pula kuundur diri,
Letihnya kini mula terasa
Mengheret minda mengejar masa
Akukan kini sudah tua
Atau terus menghitung hari
Memapah amanah yang sendiri kucari
Dengan memeterai aku janji
Berjasa kepada agama, bangsa dan negara
Sebagai seorang Penolong Kanan
Di sebuah sekolah pinggiran Sungai Pahang
Yang menunggu tikanya bersara.

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID
Buat rakan sejawat di SK Paya Pasir.