Wednesday, June 23, 2010

MALAM DI BATU HITAM

Malam di Batu Hitam
malamnya seperti malam-malam yang lalu
malamnya dihiasi kupu-kupu
malamnya ditari kumbang bisu

Malam di Batu Hitam
bertudung dan pasti berbaju
berpimpin disiram warna kelabu
terpelosok sepi menghias nafsu
berbual dengan bisikan bayu

Malam di Batu Hitam
hendak kutegur siapalah aku
hendak dibiar bukannya kayu
hendak disepak bukannya lembu
kerana kutahu kalian insan berilmu
namun dungu ditusuk cinta
walaupun hanya sekadar si kera

Malam di Batu Hitam
jiwa dan raga mendidih menagih mesra
biar bergelomang curahan dosa
biar bermandi noda dan nista
biar diseranah tidak tertanggung maruah
namun kerana namanya cinta

Malam di Batu Hitam
apakah khabar menanti berita
anak dibuang bukan terbuang
apakah manusia kini raksasa
nyawa mainan insan hina

Malam di Batu Hitam
melekatkan bintik-bintik hitam
di malam yang kelam di batu-batu hitam

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Teman

Teman
sudikah kiranya
kau mendengar bicaraku
bicara sepi seorang perindu
bicara hati gamitan kalbu
bicara cerita lalu
bicara senada
bicara-bicaraku

Teman
apakah aku kau kenali lagi
apakah aku hanya cebisan memori
apakah aku begitu sayu di sanubari

Teman
gamitlah aku sebagai kawanmu

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Wednesday, June 9, 2010

Kubertemumu

Kubertemumu
di pinggir pekan muda
di lembah Gunung Ledang
tatkala petang menjelang
dan hari semakin senja

Kubertemumu
mengimbau cerita lama
sewaktu kau, aku, dia dan mereka bersama
sewaktu hanya tawa mesra
sewaktu baru meningkat dewasa

Kubertemumu
bertanya khabar berita
siapa yang masih ada
siapa meninggalkan kita selamanya
siapa telah berjaya
siapa sukar dicerita kisah mereka

Kubertemumu
hanya seketika
cuma secangkir kopi garam
pengubat jangan jalanku lena
namun aku bangga
kau, aku dan dia senyum ceria
persinggahanku tidak sia-sia
kerana aku bertemu kamu.

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid
(Buat Din dan Ana di Tangkak Johor)