Friday, September 21, 2012

MENYAPU AWAN

Terasa semak alam ini
terasa sesak kamarku ini
terasa berasap kepalaku ini
terasa serabut mimpi-mimpiku kini

Apakah aku mampu menyapu awan
yang dulunya biru kini kian kelabu
berarak mendung membawa cerita merapu

Apakah aku bersedia menyapu awan
agar kembali cerah putih membiru
bersama riangnya mentari senyum
menyimpul beribu-ribu cerianya lagu

Nelayan lantas mahu ke laut
penoreh mampu melangkah ke ladang
pesawah tidak perlu risau padi di bendang
anak-anak tidak berpayung ke sekolah

namun siapalah aku
yang mahu menyapu awan
apalah daya aku manusia kerdil
asyik dengan mimpi indah di siang hari

Corong-corong asap hitam
membawa awan baru
yang merimas membelengu panas
yang cairkan ais di kutub dunia
yang menjadi petanda kiamat hampir tiba

Apakah aku masih mahu menyapu awan
dengan berita-berita bencana
dengan nada sinis yang merayu
dengan gurisan tinta, paparan imej dan bentukan arca

Apa yang pasti aku tidak mampu
tangan-tangan kecil mengapai awan
tangan-tangan besar mengejar bintang
inikan pula aku hendak menyapu awan

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID
(aku hanya bermimpi)

Sunday, September 2, 2012

JALUR GEMILANG

Kau gah Jalur Gemilang
walau di mana kau dikibar
kau tetap anggun
kau menyerlah perkasa
kau mewarna negara
kau lambang merdeka

Kau sentiasa gah Jalur Gemilang
tiada  kuprasangka terhadapmu
kau milikku
kau milik Malaysia
janganlah ada yang leka
janganlah dicela dan dihina
kau hak utuh jati diri bangsa

Kau Jalur Gemilang
tiada yang serupa
telah diwarta di persada dunia
kau panji maruah bumi bertuah
kau jiwa dan nyawa
kau hak kita

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID