Thursday, December 9, 2010

JAUHNYA AKU

Mendung berlalu menyimpang seri
mengajak aku menyapa hari
mengupah masa mengimbau sepi
menatah nilam dilubuk hati

Rupanya jauh aku
terbiar menyendiri di muka mimpi
mengelamun diulik memori
terpukau layu terpinggir realiti
memapah sisa lestari
mengusung diri
kerana jauhnya aku
diulik mimpi

Apakah akan mampu aku langkahi
sisa-sisa mimpi lalu
reja-reja memori
ditabir kanvas misteri
aduh, mengapa aku jauh sekali
dari muka dunia realiti
Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

MENYIMPUL SENYUM

Aku yang tersipu di birai tabir
aku yang tertipu di muka pintu
aku yang terkedu menyapa waktu

Dalam kesyahduan aku melangkah
dalam kepiluan aku menadah
dalam keharuan aku bermadah

Kepahitan lalu telah melekat dikalbu
kehitaman itu membayangi mindaku
kepekatan kelabu menghantui jiwaku
kegagalan lalu menoda mimpiku

Apakah aku sedia mengusung malu
adakah aku sudi memimpin rindu
wajarkah aku membelai sayu
bila pula aku akan menyimpul senyum

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

Friday, December 3, 2010

MENGGAMIT AZAM

Keperhatinan itu menggamit azamku
kepayahan terdahulu menggamit aku
kesukaran kini menggamit azamku lagi
kepatuhan lalu memang menggamit aku
Kesyukuran ini menggamit azamku

Azamku kini menggamit usiaku
azamku kini menggamit keringatku
azamku kini menggamit masa terluangku
azamku kini manggamit azam-azamku berlalu

Muharam datang dahulu Disember ini
keazaman menggamit memori lalu
keazaman lalu menggamit azam baru
keazaman kini mengumpul salasilah keazaman itu
bersama Januari yang setia menunggu

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid