Thursday, December 9, 2010

MENYIMPUL SENYUM

Aku yang tersipu di birai tabir
aku yang tertipu di muka pintu
aku yang terkedu menyapa waktu

Dalam kesyahduan aku melangkah
dalam kepiluan aku menadah
dalam keharuan aku bermadah

Kepahitan lalu telah melekat dikalbu
kehitaman itu membayangi mindaku
kepekatan kelabu menghantui jiwaku
kegagalan lalu menoda mimpiku

Apakah aku sedia mengusung malu
adakah aku sudi memimpin rindu
wajarkah aku membelai sayu
bila pula aku akan menyimpul senyum

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

No comments: