Wednesday, November 26, 2008

DIAKAH ITU

Raut wajahnya ceria
bicara tuturnya sempurna
tingkah lakunya bahagia
idea mindanya cakna

Tapi diakah itu
bila berjamu hanya sendiri
bila bersembang hanya yang sudi
bila berkata ramai tak peduli
bila bekerja banyak tak menjadi

Namun ilhamnya melimpah
kata-katanya sumpah

Tapi diakah itu
cakap tak serupa bikin
janji tak serupa laksana
indah khabar dari rupa

Diakah itu
bersultan di mata beraja di hati

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid

TERKEJUT LAGI

Awal-awal pagi
aku terkejut lagi

Awal-awal pagi
rakan-rakan sejawatku
membuatkan aku tertanya lagi

Awal-awal pagi
segalanya kembali riuh penuh misteri

Awal-awal pagi
aku merisik
dan aku mulai tahu apa terjadi

Dulu rakan sejawatku
memberontak jiwa dan hati
menuntut hak saksama dan dikasihi
menuntut budi bicara dan diampuni
menuntut keakraban seorang insani
daripada seorang bapa kepada kami

Tapi mereka memohon tukar
mereka hanya mendengar cerita kami kini

Kisah jiwa-jiwa stress di sini
kisah siapa pula mangsa selepas ini
kisah rumitnya masalah kami
kerana kami mentimun dia durian

Dibiar terluka
terkena terluka
bergolek terluka
dek kerana
durinya yang sangat tajam
berbisa
menusuk emosi

Siapalah kami
adakah esok kami akan
t e r k e j u t . . . l a g i

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid
buat Samsudin dan Dayang
7 Ogos 2008