Thursday, August 25, 2011

GELANDANGAN

Bersendiri mengerekot berlapik kotak
berselimut perca kain rabak
melabuh malam menanti cerah
menghitung usia senilai sepah
tidak berumah di kota megah

Bergelandangan
mengisi sisa malam ruang lelap
mengusung waktu tua terpinggir
mengumpul nota-nota cerita lalu
diiring lagu nyamuk dan tari tikus
namun manusia hanya memerhati tanpa simpati

Bergelendangan
mereka hidup bergelendangan
terbiar sepi tanpa seri
susah kerana tidak berumah
gerobok tidak berlaci
dapur tidak berapi

Bergelendangan
mengimpi teratak lena
mengimpi tangisan anak dan gurauan isteri
mengisi perut dan mandi pagi
sebelum gelap malam pergi

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Wednesday, August 24, 2011

APAKAH ITU PETUNJUK

Getaran ritma tari hati berdetik kini
terngiang bunyi sepi sinis sekali
reflek luar jangka mendahului hari
riak duka raut ceria dicurigai

Apakah itu petunjuk?
kita akan berpesta kelesuan
kita akan bermadah kedukaan
kita akan bertinta lembaran kepalsuan
kita akan bersemuka kepiluan

Apakah itu petunjuk?
doa kami direstui
harapan kami dihajati
urusan kami dirahmati

Apakah itu petunjuk?
kami silap menghitung
kekesalan kian berkunjung

Apakah itu petunjuk?
kami tidak berdendang sendiri
kami akan disimbah sembah tari
dengan mimpi-mimpi yang belum pasti

Ya, Allah
ampunilah dosa-dosa kami

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Sunday, August 21, 2011

MENANTI SYAWAL

Rindu
paluan beduk
mengacau dodol
menganyam ketupat
percikan meriah bunga api
nyalaan pelita menghias pagar rumah atuk

Menanti
senyuman nenek
kelibat atuk
kembalinya zaman dulu-dulu

40 tahun telah berlalu
bersama atuk dan nenek berbuka puasa
bersama atuk dan nenek menanti Syawal tiba

Kini tidak lagi seperti dulu
atuk dan nenek menghadap Ilahi
anak-anakku kini mengganti cerita lalu
tapi tiada beduk dipalu
dodol hanya dibeli
ketupat berbungkus plastik
bunga api dan pelita tiada lagi

aku menanti
anak-anakku mengucup salam di pagi Syawal
anak-anakku senyum di muka ayah dan ibu
menanti Syawal kembali
jika dipanjangkan umur

Nukilan
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Sunday, August 14, 2011

KULIHAT ITU TERSUNGKUR

Menerobos ke matra keliru
satu sisi berliku di bucu
melolos perampas-perampas masa
terusung cita-cita alfa
mengherdik uncang-uncang citra
diheret lidah dan telinga
menghitung dosa dan pahala

Kulihat itu
satu persatu berundur setia
tersungkur mengawal ikutan nafsu
bukan dua puluh tapi lapan pun tidak dikerja
apatah lagi mengejar janji-janji pasti seribu purnama

Kulihat itu
kekeringan air mata bisu
mengaku khusyuk dengan dahi bertanda
membida darjat ke manakah kita
walau hari masih ada
meluncur imsak berganti senja
namun dosa tetap dosa
langkah-langkah ganjaran bukan untuk dikira

Kulihat itu
suramnya madrasah Ramadan sudah bermula
ketebalan iman dulu tipis menipis menular
tasbih kini berjurai menjadi langsir raya
mengapakah berzikir hendak buat kuih apa
bangun malam menghitung duit tinggal berapa

Kulihat itu
seisi alam bertanya
apakah aku turut tersungkur juga
Ya Allah.

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Thursday, August 11, 2011

500 TAHUN TERDAHULU

Di situlah bangsaku berniaga
di situlah bangsaku beragama
di situlah bangsaku terdidik dan mulia
di situlah bangsaku beraja dan bertahta

500 tahun lalu
Hang Tuah berkata, "Takkan Melayu hilang di dunia"
di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung

Tome Pires, berkata, “barang siapa
dapat menguasai pelabuhan Melaka
mereka akan dapat mencekik leher Venice”

Kata Mendeliar kepada Kitul, “Adapun untang tuan hamba seketi itu
halallah dunia akhirat. Tuan hambalah saudara hamba”

500 tahun lalu
Melaka dijajah
Apakah setelah 500 tahun, nagaraku akan terjajah semula?

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

BERSIAP

Bersahurkah kamu
sahur itu ada berkat
bersahurkah mereka
hidup mereka melarat
hidup mereka merempat
hidup mereka tidak bertempat
bersahurkah mereka di bumi Somalia
kerana ketandusan, peperangan, kebuluran, darurat
berpuasalah
mereka sentiasa mencari waktu berbuka

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Wednesday, August 10, 2011

10 RAMADHAN

10 Ramadhan berlalu
ada dua 10 Ramadhan lagi
menanti insan kecil mengejarnya
merebut dua 10 Ramadhan itu

Tutuplah mulut-mulut itu dari maksiat bicara
baca dan tuturlah keredhaan
tutuplah mata itu dari maksiat pandangan
lihatlah kesyukuran
tutuplah telinga itu dari maksiat pendengaran
dengarlah keindahan dan kebaikan
melangkah kaki bersama ibadah
semoga dua 10 Ramadhan lagi benar-benar bermakna

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Tuesday, August 9, 2011

TERUBATKAH BISA

Senyum yang kuusung di awal pagi
menjadi kelat yang memedihkan
menggigit hati terbukaku
memeritkan mata pandangan itu
menusuk ilham dan kalbu

Aku terpaku kebisaan
terdengar sayup-sayup membidasku
apakah dosaku
kerap sungguhkah aku mengatur kesilapan

Hatiku, aku sendirilah yang rasa
kerjaku, aku sendirilah yang laksana
khidmatku, aku sendirilah yang bangga
kerenahku, aku sendirilah yang berdosa

Terubatkah bisa-bisa itu
jika ubat tidak mampu kutelan
jika penawarnya tidak serasikan aku

Mungkin aku patut menjauhkan diri
mengubat bisaku sendiri
mungkin itulah yang dia nanti-nanti

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

Saturday, August 6, 2011

CINTA ITU UMPAMA

Aku terdengar kata mereka
perihal makna cinta

Cinta itu umpama Oreo
dipisahkan, dijilat, dicelup, dimakan
sekejap ada
sekejap tak ada

Cinta itu umpama mimpi
bila tertidur baru dinikmati
tatkala jaga mimpi pergi
segalanya syok sendiri

Cinta itu umpama gula
manisnya menggila
silap-silap penyakit jawabnya
merana kaki tiada

Cinta itu umpama api
membara dan membakar
meluap-luap tak kira ketika
bila terpadam gelap gelita

Cinta itu umpama pisau belati
berguna tapi bahaya
selamat tapi ngeri

Cinta itu umpama stepler
diperlukan bila perlu
menusuk tapi berbakti
lekatkan lembaran-lembaran cerita
dibiar jika tidak berfungsi

Cinta itu umpama bunga
berkembang mekar
dicium tatkala ceria dan wangi
dipinggir bila layu dan tak berseri

Cinta itu umpama roti
sangat berguna dan dicari setiap hari
dicelup dalam kopi
ditambah perisa
mengeras jika terbiar sepi

Cinta itu umpama durian
dinanti-nanti gugurnya
yang dinikmati hanya isi
kulit berduri tidak dipeduli

Cinta itu umpama coklat
manis pahitnya melekat
sedapnya seketika berharga dasyat
mempunyai ramai peminat

Cinta itu umpama novel
berbagai kesah berbagai cerita
dibelek-belek oleh remaja
dibaca sekali dua
yang kaya penulisnya

Cinta itu umpama handset
sentiasa berasa di sisi
berdering dan sms sangat dinanti
tiada kredit dan offline sedih hati
berbagai guna
ada yang mahal dan ada yang percuma

Cinta itu umpama masakan ibu
walau sangat sempoi sedap tak terkira
merindui bila berjauhan
dinikmati sekali sekala

Cinta itu umpama gam gajah
sekali tergam tak renggang sudah
biar tersilap gam sedia terima padah
hidup mati cinta ditadah

Cinta itu umpama mop
bila nampak mop saja
lagi banyak lagi banyaklah mopnya
tak akan habis selagi perlu mop

Cinta itu umpama TV
ada program diminati baru dibuka
mengadap semampu berjaga
kalau boring tutup saja

Cinta itu umpama ais krim
sangat sedap di waktu panas
sejuk dan dingin
cair meleleh kalau tak habis

Cinta itu umpama facebook
banyak kenalan
tak tahu mana nak pilih
sering berselindung
menyamar yang lebih

Cinta itu umpama burung
tinggi terbangnya
berangan dan melayang-layang
jika terlepas, tak pulang-pulang

Cinta itu umpama siput
dikelilingi kekerasan tapi lembut
lambat dan sangat perlahan
tapi tak peduli sesiapa

Cinta itu umpama hantu
ada tapi tak nampak
dicari tapi ditakuti

Cinta itu umpama ubat
ditelan saja, tergigit pahit
tak ambil sakit
jika dibiar, merana sepanjang hayat

Adakah semua itu cinta
atau umpama sahaja

NUKILAN
MUHAMAD ZAHIDIL ZAHID