Friday, July 8, 2011

AKU ANAK PENEROKA

Berpuluh tahun sudah berlalu
tatkala aku masih keanak-anakan
bersama ayah ke tanah FELDA
bersama ibu penerokawati
menarah tanah Jengka
membina masa kini.

Aku masih ingat
sumbu pelita menjelaga dinding
kesunyian malam begitu mengasing
siangnya pula panas kering.

Rumah kayu bertiang dialas batu
satu paip air berkongsi jiran-jiranku
di situlah kami mandi, air masak dan cuci baju.

Hendak ke bandar?
di mana?
Maran, bukannya bandar ketika itu,
Jerantut, barisan kedai dan stesen kereta api menunggu
Temerloh, jauh sekali dari mimpiku
Pekan koboi Tong Kiat (Pekan Sg. Jerik) destinasi laku
semua ada, tak jauh dari Jengka 1.

Kini, hampir setengah abad usiaku,
seorang guru di Bandar Jengka tempat kerjaku
dan kini Bandar Tun Abdul Razak Jengka
aku beli rumahku
tiada lagi jelaga,
tidak pula kesunyian di malam sepi
ada aircond menyegar hari
berumah batu di Taman Jengka Mahkota
sesekali ayah dan ibu di Jengka 1 aku menyapa
berjayanya dia mendidikku hingga dewasa
megah dan bangganya aku menjadi anak peneroka

Terima kasih negarawanku
terima kasih Bapa Pembangunanku
terima kasih anakandanya Perdana Menteriku
kini aku bahagia di abad ke-21.

Nukilan
Muhammad Zahidil Zahid
(Sempena Hari Peneroka ke-55 pada 7 Julai 2011)

No comments: