Monday, September 26, 2016

MENGHERET DIRI

Sukarnya kini,
mengheret diri saban hari
dalam usia sebegini
tertanya-tanya sendiri
sampai bila?

Senyum kelat mengiringi,
meniti tawa nipis yang tawar
dek jelingan liar yang sinis
membawa tamparan menimpa citra
sekilas bisikan duka berlagu
tanda parahnya usia itu.

Tidak terpanggu lagi,
raga yang bolos berminda tua
setelah sekian lama mengusung memori
adanya bagaikan tiada
tiadanya pula tidak perlu ditanya
berdetik masa mengira tempoh
atur langkah dan hayunan hayat
mengering tatkala senja menjelma.

Mengheret diri yang dilupai
bukan kerana nama
bukan kerana harta
bukan kerana jasa
tapi kerana tidak terbawa lagi luka ini.

NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

26 September 2016 menjelang 50.

No comments: