Monday, August 8, 2016

LAGU MERDEKA

Berbisik terngiang di telinga laungan agung itu,
walau masa telah berlalu
suaranya masih ketara
lantangnya Bapa Kemerdekaan
menggenggam dan melepaskan genggamannya
berwajah ceria, bersemangat dan gembira
dengan nada bergema sebuah negara terbina
M E R D E K A.

Jiwa-jiwa yang pasrah dengar rintihan,
wira-wira yang yang gugur bermandi cahaya
anak-anak muda bangun bangga membina negara
titis-titis darah terus menitis dan menenggelamkan keriuhan
muka-muka keliru menadah syukur
apakah esok akan kembali gembira
setelah kita laungkan
M E R D E K A.

Ya, sudah kian ramai bapa kita peroleh
negaraku terbentuk menjadi kelopak mutiara
disegani di mata dunia
dengan khazanah bumi yang terus memuntahkan harta
membina dan membina negara tercinta
dalam laungan keramat yang tidak berbeza
M E R D E K A.

Gusarnya aku kalau generasi ini tersungkur,
muda belia tapi telekan durja dan jasa luar dipinta
mengadu domba akan segala yang ada
konon ini dan itu, lebih maya dari nyata
apakah laungan itu telah tidak berlagu lagi
atau sekadar telahan di kaca tv
dan kita terus mati, kaku tidak perduli
bahawa cinta kita cinta abadi
ini negara kita, sehati sejiwa
halilintarkanlah suara-suara
M E R D E K A.


NUKILAN
MUHAMMAD ZAHIDIL ZAHID

No comments: